Thursday, June 22, 2017

Hola, UGM!

13 Juni 2017 adalah salah satu hari yang tak terlupakan bagi gue.
Bahkan sampai gue nulis post ini, gue masih rada percaya ga percaya.

Is this just fantasy?
Yes, wake up.
Shut up.
It’s real, Yas.

Alhamdulillahi rabbil aalamiin.
Rasanya beribu ucapan syukur yang mampu mulut gue keluarin ga akan pernah cukup.
I’m totally grateful.



DITOLAK SNMPTN


Pelaksanaan SBMPTN itu barengan sama daftar ulang SNMPTN. Yap, karena gue kemaren ikut sbm, it means gue dapet warna merah pas pengumuman SNMPTN tanggal 26 April kemaren. Saat daftar snm gue bener-bener bunuh diri. Gue IPA, dengan nilai naik turun, dan dengan santainya gue milih UI. Ilmu komunikasi sama sastra inggris pula, yang udah jelas rumpun soshum. Hal itu bukan tanpa alesan. Gue sengaja milih yang tinggi sekalian soalnya gue gamau kalo gue milih jurusan dan universitas yang gue ga sreg, terus tau-tau keterima, hehe. Jadi, yaudah, gue milih UI dengan harapan kalo rezeki ya alhamdulillah, kalo ngga yaa aku rapopo.


KENAPA MILIH ILMU KOMUNIKASI?
Saran nyokap. WKWKWK. Alasan utamanya karena gue emang pengen banget banget banget bergelut di dunia belakang layar. Gue pengen kerja di TV, tapi yang bener-bener jadi impian gue adalah bisa menjadi bagian dari suatu film. Terutama film animasi sejenis Pixar dkk. Huhu aamiin. :’)

someday // source: google

Pas kelas 9 gue bilang ke nyokap kalo gue mau kuliah sastra, terus tiba-tiba nyokap nyaranin gue buat kuliah broadcasting. Katanya itu lebih cocok karena gue ga tahan duduk berjam-jam di belakang meja –which is absolutely true–  dan ‘daripada sastra mending ambil broadcast aja yas’. Saat itu I have no idea, emangnya ada jurusan broadcasting?  Gue pun langsung googling dan voila gue ketemu dengan yang namanya prodi
ilmu komunikasi! Detik itu gue langsung mengamini perkataan nyokap kalo jurusan ini tuh ‘minat gue banget’ dan seketika falling in love with ilkom. Kemudian gue bikin goal mau masuk UI jurusan ilmu komunikasi dan akan ambil konsentrasi industri kreatif penyiaran. Gue juga sempet kepikiran mau ambil double degree UI biar 2 tahun di Indonesia, 2 tahun sisanya di University of Queensland. Heheh. What a big dreamer I was. Sampe sekarang gue masih punya banyak impian sih, doain ya bisa ngewujudin satu persatu. :’)

NGACO WKWKWKWK


NAHLOH TERUS KENAPA MASUK IPA?
Tahan dulu. Sebelum kalian ngamukin gue karena lintas jurusan, gue mau confess seuatu. Tadi kan gue udah cerita kalo sejak kelas 9 gue udah tau kalo mau lanjutin studi di jurusan ilmu komunikasi yang notabenanya soshum (IPS). Nah tapi dari SD sampe SMP kelas 8 gue kepengen masuk FK. Lah, kok bisa mental jauh yang dari SD berniat mulia nyembuhin orang malah pengen jumpalitan belakang layar? Wkwk itu karena dulu gue pengen jadi dokter dengan mindset kalo dokter pasti punya banyak duit. Yak. Mohon dimaklumi pemikiran kolot bocah SD ini.

Di sisi lain, pas awal SMP gue pernah nulis goal apa aja yang harus gue capai di sebuah buku coret-coretan. Salah satunya adalah gue harus jadi anak bokap nyokap yang pertama kali masuk SMA negeri jurusan IPA. As simple as that. Bodoh? Bisa dibilang begitu. Gue rela bikin susah diri sendiri dengan tetep milih jurusan IPA padahal kuliahnya mau ambil rumpun soshum, cuma biar ga sama kayak kedua kakak gue. Ha. Ha. Dengan semangat ‘sabodo teuing it’s now or never’ gue pun ngejalaninnya dengan sepenuh hati.


Well, selama ini tiap orang nanya kenapa milih IPA, biar ga ribet gue selalu jawab “ya mana w tau kalo K13 susah lintas jurusan”, tapi sekarang kalian udah tau kan apa alesan sebenernya. Jangan ditiru ya kawan-kawan. :))


KENAPA UGM?

A post shared by Ayas R. (@ayaszki_) on

Biar hemat, makan nasi kucing. Gadeng. Gue emang nyari kota yang ga terlalu metropolitan. That’s why I choose UGM, karena letaknya di Jogja. Pilihan kedua dan ketiga gue saat SBMPTN di Jatinangor, tapi tetep aja gue bakal lebih milih Jogja dibanding Jatinangor ahahah.

Oiya, seperti yang pernah gue ceritain sekilas di post ini, gue baru punya keinginan untuk kuliah di UGM itu saat kelas 11. Sejak SD, yang ada di pikiran gue adalah pengen masuk kampus kuning alias UI (dan juga si ungu New York University). Untuk beberapa alasan pribadi, gue pun mengubah keinginan tersebut. Nyesel? Ga pernah. Malah gue cukup bersyukur karena awal kelas 12 gue dapet info kalo konsentrasi Industri Kreatif Penyiaran di Ilmu Komunikasi UI udah gak ada. Huhu. Padahal kan itu alasan gue ingin belajar ilmu komunikasi. :(


NO BIMBEL, NO PROBLEM
Yak. Selain suka ketinggian saat bermimpi, gue juga tergolong nekat. Selama sekolah, gue ga pernah ikut bimbel. SD sampe SMP gue mager, lagian guru sekolah gue top markotop ngajarnya jadi gue rasa belajar di sekolah aja cukup. Pas SMA? Alhamdulillah masih bisa ngikutin juga, sampai akhirnya kelas 12 pun tiba……. Saat itu gue ngerasa butuh bimbel, terutama untuk UN. Untuk nyiapin SBMPTN aja udah cukup keteteran karena gua harus belajar geosejekosos barengan sama pelajaran IPA buat UN-nya.

Gue udah ngomong ke bokap mau bimbel, udah diokein juga, tapi entah kenapa gue ga daftar-daftar. Selalu aja ada hal yang ngehalangin. Tapi gue juga ga bisa berpangku tangan sama bimbel. Gue pun belajar pake Zenius, dan bermodalkan detik-detik untuk UN. Buat SBMnya gue selama kelas 12 ngandelin buku soal yang tebel sama 1 buku rangkuman materi. Gue lebih suka ngafal materi daripada ngerjain soal, alhasil buku soal gue pun cuma keisi dikit.



Terus sekitar sebulan sebelum UN gue beli buku Wangsit karena katanya bukunya bagus. Dan ternyata bener, entah kenapa gue yang males ngerjain latian soal tiba-tiba jadi semangat ngejawab soal-soal di Wangsit terutama TKPA-nya (because soshum gue lemah). Yah, walaupun covernya berbanding terbalik sih sama isi bukunya. #eh.



CARA BELAJARNYA GIMANA YAS?
Sesuka hati. Yes. Enaknya ga bimbel itu bisa bebas nentuin jam belajar gue sendiri. Apalagi gue termasuk orang yang belajar harus sesuai mood. Kalo emang gue niat belajar ya pasti gue bakal belajar, kalo mood gue kepengen streaming netflix seharian ya mau ditimpuk pake buku sekalipun, gue tetep ga akan bisa belajar. Gue udah nyoba bikin jadwal rutin, juga bikin alarm buat ngingetin kalo udah waktunya belajar, tapi semuanya percuma. Ga ada yang bener-bener gue jalanin wkwk.


Well, semua orang punya cara belajarnya masing-masing, silakan cari sendiri what suits you the most. Kalo gue sih belajar sambil denger lagu, specifically lagu-lagu my babes Pentatonix, hehe.

Terus dua minggu sebelum SBMPTN gue juga ikut tryout online. Tryout pertama dan ketiga dari web Wangsit, sedangkan tryout yang kedua dari OA line. Cuma 3 kali sih, gratisan semua pula. Tapi itu berguna banget untuk belajar ngatur waktu sebelum masuk ke medan tempur sbm yang sebenarnya. Gue masih inget di TO pertama gue keteter parah pas ngerjain TKPA, tapi di TO terakhir alhamdulillah gue ngerti gimana cara ngerjain yang efektif. Alhasil, saat sbm kemarin waktu gue nyisa 10 menitan di TKPA, dan gue masih sempet nyoba ngerjain soal matdas (walaupun hasilnya nihil).

Oiya 1 hal lagi, sehari sebelum ujian dan di hari ujian jangan belajar, ngintip materi pun ga perlu. Trust me. Dulu guru SMP gue pernah bilang kalo kita belajar saat hari H bisa bikin otak mandet. Gue udah beberapa kali ngalamin dan ternyata hal itu emang bener, guys. 

Oleh karena itu, sehari sebelum SBMPTN gue masih nyempetin buat refreshing dengan main ke mall;

A post shared by Ayas R. (@ayaszki_) on



HARI H PUN TIBA


Jeng jeng. Penantian pun berakhir, tanggal yang ditunggu-tunggu datang. Selasa, 16 Mei 2017. Bersama abang uber gue pergi ke Universitas Multimedia Nusantara untuk ketemu Aulion berjuang di SBMPTN. Enaknya soshum itu masuknya agak siangan dikit dibanding yang saintek, jadi gue masih sempet bobo cancik dan shalat dhuha sebelum berangkat.

Gue dan my bestie Azka berjalan dengan langkah mantap ke ruangan masing-masing –kebetulan ruangan kita hadep-hadepan–, lalu mulai ngerjain soal pake pensil yang kita beli di Summarecon sehari sebelumnya. Gue dapet kode soal 236 di TKPA dan 332 di TKD soshum, not my lucky number. Setelah berjam-jam yang terasa cepet, gue pun kelar mengikuti rangkaian ujian SBMPTN. Cukup nyesek di matdas yang target gue ngerjain 5 eh taunya cuma bisa ngisi 1 HAHAHAH. Alhamdulillah gue berhasil ngerjain TPA 38 soal, bahasa keisi semua, matdas nomor 1 doang, dan mapel soshumnya ngisi 46 biji.

Saat ngerjain soal soshum gue banyakan gambling dengan harapan gue hoki dan jawabannya bener, terutama di mapel sejarah dan geografi. Salah satu contohnya gue dapet soal yang nanyain ibukota negara di ASEAN yang ga punya laut. Gue sama sekali ga inget peta asia tenggara dan ga belajar materi itu, sempet kepikiran buat ngosongin aja daripada nilai minus, tapi diri gue kayak bilang ‘ah masa soal sesimpel ini ga dijawab sih’. Mengandalkan feeling, gue pun milih jawaban Vientiane. Kayaknya yang ga punya laut tuh Kamboja. Rasanya pas aja gitu. Dan selesai ujian gue cek internet ternyata bener Vientiane WKWKWK. Bukan di Kamboja sih ternyata, tapi di Laos. Gue lumayan lega karena skor gue berhasil bertambah 4 poin, kalo aja gue ga berani gambling, belum tentu hasil SBMPTN gue sama kayak sekarang. Tapi sekali lagi jangan ditiru ya kawan-kawan, mending belajar yang bener dan ngejawab dengan yakin biar hasilnya maksimal. :))


KEKUATAN DOA
Di bagian akhir postingan ini gue mau negasin kalo gue ga akan bisa sampe di titik ini kalo bukan karena kekuatan doa. Ora et labora. Berdoa dan berusaha. Berusaha aja ga cukup kalo ga doa, begitu pula sebaliknya. Gue percaya semua ini ada campur tangan Yang Di Atas. Makanya itu, tiap gue mulai ngerasa males buat beribadah, gue bakal bilang ke diri sendiri ‘kalo kita mau luangin waktu, pasti Tuhan akan luangin waktu-Nya juga buat kita’.


Sebagai muslim, selain shalat dan zikir, menurut gue puasa dan sedekah rutin juga penting banget. Gue dulu ga bayar-bayar puasa (astagfirullah), baru dikebut bayar pas kelas 12. Tapi ada satu manfaat puasa yang bener-bener gue rasain, yaitu bikin gue ga ngantuk. Efek perut kosong kali ya, jadi yang biasanya gue sekali buka buku langsung bobo, kalo pas puasa malah lancar jaya belajar.

Jujur gue jauh dari kata alim, tapi alhamdulillah banyak perubahan yang terjadi ketika gue mulai nyoba ningkatin kualitas (bukan kuantitas loh ya --kalo bisa ningkatin dua-duanya lebih bagus sih) ibadah gue. Selain itu, yang ga kalah penting adalah minta doa ke semua orang. Even sesederhana percakapan;

            “Yas mau lanjut kemana?”
“Bismillah UGM nih hehe doain yaa”

Terlepas apakah orang tersebut beneran doain gue atau ngga, setidaknya gue udah mencoba. Siapa tau aja ada malaikat lewat lalu ngucapin aamiin kan. Hal itu selalu gue lakuin ga cuma ke orang tua, tapi ke siapapun yang emang bisa gue mintain doa. Gue percaya, doa yang tulus itu lebih manjur daripada jampe-jampe apapun di dunia ini.



Berdoa juga ga cuma searah, tapi dua arah. Bukan hanya minta doa, tapi kita pun harus ngedoain orang lain, terutama ngedoain semua temen-temen kita sesama pejuang.

Salah satu contohnya dan yang paling berasa adalah gue dan Azka yang selama ini saling titip-titipan doa. Secara spesifik ga pernah terlewat buat nyebut nama kita plus jurusan dan universitas yang kita pengen dalam setiap doa. Alhamdulillah, Allah berbaik hati buat ngabulin doa-doa tersebut. Kita sama-sama lulus di pilihan 1. Gue di SBM, Azka di SIMAK. UGM dan UI. Ilmu Komunikasi dan Psikologi. Karung dan Kuning. Jogja dan Depok. Alhamdulillahirabbilalaamiin. Walaupun banyak yang nganggep sebelah mata, ngerendahin, ngaggep impian kita ketinggian lah, tapi usaha dan doa kita tuhan ganti dengan kataselamat’ di tanggal 13 dan 16 Juni 2017. Alhamdulillah. Eh sorry kelepasan curhat.



Intinya, kekuatan doa itu amat sangat ajaib, sama seperti kekuatan mimpi. Dan personally gue akan selalu berdoa yang terbaik buat kita semua, baik yang masih berjuang ataupun yang udah dapet dan akan berjuang lagi di universitas masing-masing. Tenang aja, kalo udah rezeki pasti tuhan ga akan pernah salah alamat ngasihnya. :)



Yak, begitulah kisah perjuangan gue meraih salah satu impian melalui SBMPTN. Segini dulu ya postingan kali ini, ga kerasa ternyata udah panjang banget wkwkwk. Ciao!


-Ayaszki, si absurd yang pengen banget jumpalitan di kota New York.

No comments:

Post a Comment