Sunday, May 1, 2016

Dikejar Deadline

sumber: tumblr

Hai bloggie. Lama tak bersua, taunya udah bulan mei aja. Bentar lagi puasa. Bentar lagi jadi senior di SMA. Yiha. Kerasnya indahnya dunia.


Gue yakin kalian udah pada ga asing kan sama kata ‘deadline’, alias batas waktu. Kalo gue sih lebih suka nganggep itu sebagai dead-line, dead itu mati sedangkan line itu garis. Jadi kalo kita ngelewatin si garis ini kita bakal mati. (?)



Entah kenapa di kepala gue udah kebentuk mindset kalo deadline bikin otak lancar, terutama sensasi plus adrenalin yang muncul kalo lagi ngerjain sesuatu pas deadlinenya udah mepet banget. Contohnya pas hari selasa gue ada pengambilan nilai speech. Waktu yang dikasih buat bikin pidatonya itu 2 minggu, tapi selama 2 minggu itu yang gue lakuin cuma copas artikel-artikel yang mau gue rangkum di pidato yang gue bikin. Nah pas hari minggunya, 2 hari sebelom dikumpul baru deh gue berhasil nyelesaiin pidatonya dalam waktu beberapa jam. Terus juga yang masih baru banget gue alamin itu pas hari senin kemaren. Jadi gue kan mau nyoba daftar forum pelajar ke-8, nah pendaftarannya dibuka dari januari sampe 30 april kemaren. Tapi pas 25 april itu gue sama sekali belom bikin video buat ngelengkapin pendaftarannya, padahal pas libur US dan UN kelas 12 gue udah nyuruh diri sendiri buat nyelesaiin videonya tapi hasilnya nihil. Gue juga sempet ragu bakal tetep daftar atau ngga karena otak gue buntu nan bingung mau bikin apa. And guess what pas besoknya, h-4 pendaftaran ditutup tau-tau gue berhasil bikin 1 video. Bener-bener rushing with the deadline waktu itu, dan selain 2 kejadian tadi sebenernya masih banyak banget pengalaman gue kejar-kejaran sama deadline yang kalo gue tulis semua disini gabakal selesai-selesai kayaknya.



sumber: mbah google

BUT. Setelah gue renungin lebih dalem lagi kayaknya ini bukan faktor deadline yang bikin gue bisa nyelesaiin semua hal tadi. Gue dapet ilham pas lagi bengong-bengong indah di wc kalo ternyata semua berasal ya dari diri gue sendiri. Selama ini gue cuma mengkambinghitamkan deadline (is this even a sentence?) atau mungkin lebih tepatnya gue yang nyerahin nasib gue di tangan si deadline tadi. Di saat si deadline makin deket, disitulah gue mau ga mau ngebut ngerjain semuanya. Di saat si deadline makin mepet, disitulah pikiran gue dipenuhin sama bermacem-macem ‘gimana kalo gue ga bisa nyelesaiin ini tepat waktu’. Di saat si deadline udah sebelahan sama gue, disitulah momen saat seluruh anggota tubuh gue langsung dapet setruman dan tahan banting sampe berjam-jam tanpa ngantuk buat ngelarin semuanya.

Di sisi lain gue baru mikir, kenapa mesti nunggu deadline buat ngelakuin hal-hal tadi? Padahal gue harusnya bisa perlahan tapi pasti ngerjain semuanya sampe dapet hasil yang terbaik. Harusnya gue udah mikir apa akibatnya kalo yang mau gue kerjain ga selesai tepat waktu. Harusnya gue bisa ngelawan semua males, ngantuk, dan distraction yang dateng tiap gue mau ngerjain sesuatu. Dan yang paling penting, harusnya gue bisa maksa diri supaya to-do list gue dikerjain semua dan ga berakhir jadi wacana doang.

The ugly truth is selama bertahun-tahun gue sukses memperbudak diri sendiri ke deadline. Niat + goal yang udah gue bangun masih belom kuat dibanding kekuatan ajaib deadline yang ‘ngasih’ gue macem-macem ide buat nyelesaiin sesuatu. Entahlah, walaupun udah nulis post ini tapi jujur gue sendiri masih 50-50. Kadang gue nyelesaiin sesuatu sehari setelah tugas itu baru dikasih, kadang juga baru sanggup ngerjain sehari sebelom dikumpul. Pokoknya labil, kayak percintaan abege jaman sekarang. #eh. Yah, wejangan yang bisa gue kasih di postingan singkat kali ini ini sih cuma 1; Jangan nyari-nyari alesan kalo emang mau ngerjain sesuatu, semua itu tergantung diri sendiri. Kalo emang niat ngerjain sampe selesai ya kerjain, gausah nunggu sampe waktunya mepet dan malah asal-asalan. He. He. Ga ngaca lu yas.




Nasib gue bukan di tangan deadline. Mungkin itu yang harus gue camkan di otak mulai dari sekarang.

1 comment:

  1. makanya belajar supaya ga ketiduran pas belajar

    ReplyDelete