Friday, March 4, 2016

The (Kinda) Hidden Truth


Heyya bloggie! Ini udah telat banget sih, tapi gue mau ngucapin selamat taun baru 2016 + taun baru islam + taun baru cina + taun baru yang lainnya buat yang merayakan! Yang di awal tahun udah bikin resolusi gue doain semoga cepet kesampean, yang jones gue doain supaya ga ngenes lagi. Aamiin.

Ini adalah post pertama gue di tahun 2016. Di bulan januari sama februari kemaren gue ga update blog, tapi kali ini bukan alesan klasik kayak ‘otak lagi buntu’ atau ‘krisis internet’ penyebabnya. Selama 2 bulan gue kena virus mager yang bawaannya pengen ngisi tiap waktu gabut gue dengan bobo cancik. Jadinya ya gitu, ntah kenapa kemaren itu gue jadi rada ga mood buat ngoceh di blog padahal otak gue udah munculin celotehan absurd bin random, yang sekarang gue udah gainget lagi garagara ga gue langsung tulis disini. Sedih.

sumber: mbah google 


Sekarang, otak dan insting gue lagi berjuang ngadepin uts. Gue seneng ulangan tinggal 4 hari lagi, yaa walaupun ini baru hari kedua. Gue juga masih harus bertarung lawan gundukan fisika biologi, but it’s okay yang penting cepet kelar dan cepet libur. He. He.

Oiya, ekskul gue abis ikut lomba film pendek nih. Lombanya diadain sama SMANU M.H. Thamrin (panjang amat yak namanya), dan tema film pendeknya itu petualangan alias adventure.

sumber: askfm


Setelah shooting berhari-hari akhirnya film yang dikasih judul ‘The Hidden Truth’ ini lahir sehat wal afiat, walaupun cukup banyak kendala yang kita temuin selama proses pembuatannya. The Hidden Truth ini nyeritain tentang perjuangan seorang cowok bernama Farrel yang harus ngelindungin seuprit flashdisk berisi data penting tentang kasus kejahatan. Flashdisk itu juga peninggalan terakhir papanya Farrel yang kebunuh sebelom sempet ngeusut kasus tadi sampe selese. Nah jadi si Farrel tuh mau nyerahin flashdisk tadi ke polisi, dia punya prinsip ‘sebaik-baiknya bangkai ditutup, baunya akan tercium juga’ tapi dia gamau cuma diem nungguin tuh bangke busuk, makanya dia mau ngasih bukti yang dia pegang tadi. Sayangnya hari itu bukan hari keberuntungan Farrel. Baru ninggalin rumah berapa langkah tau tau dia udah kebangun di dalem gedung sepi dalam keadaan benjol dan diiket. Ckck makanya baca doa dulu kalo keluar rumah. Gimana kelanjutannya? Apakah Farrel bakal sukses ngelindungin flashdisk tadi atau nasibnya malah sama kayak papanya? How far he’ll protect the untold? Jeng jeng. Kuy lah tonton filmnya di youtube, gratis kok. Nih gue kasih trailernya dulu deh:




Jangan lupa klik tombol like ya, sekalian kritik saran yang membangun juga bakal kita terima dengan senang hati. Pemenangnya sih sementara ini belom diumumin, tapi gue berdoa semoga semua yang udah kita lakuin bakal ngebawa hasil yang baik, aamiin.

Jabatan gue di shortmovie ini………. yah, gausah dipikirin lah. Yang penting itu bagaimana setiap pihak yang terlibat di project ini bisa bekerjasama dengan ikhlas dan tetep megang tanggung jawab yang dikasih. Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh. Salam super. *kabur*

yang dalem tenda ngapain tuh


Semua proses dalam pembuatan shortmovie ini bener-bener ngebuka pikiran gue soal dunia sinematografi. Kayak ada panggilan alam gitu yang bikin gue terpacu buat ngasah kemampuan awam gue di bidang ini. Who knows, mungkin suatu saat gue dikasih kepercayaan buat megang posisi penting di shortmovie yang lain? Ahahah sekali kali ngimpi gapapa kan ya.

sumber: pinterest


Terus ada lagi satu kejadian ‘berkesan’ yang gue alamin pas mau bikin film ini. Jadi waktu itu hari rabu gue sama Akaq my twinnie dispen pramuka buat ngurus perizinan tempat di bsd junction. Kita izin ke satpam+pengelola bsd junction buat make tempat parkirannya pas shooting. Bsd junction kan emang mall yang super sepi, jadi pas kita survey tempat di parkirannya cuma ada satpam doang tuh disitu. Abis izin, kita mau balik ke dalem mallnya tuh. Kebetulan parkirannya itu di lantai P1 (lantai atas) jadi kita harus naik lift buat turun ke area mall. Pas nyampe lift gue ngeliat kalo lampu tombol turun liftnya udah nyala padahal gue yakin banget kalo daritadi gaada siapapun, terus siapa yang mencet dong? Hm. Berhubung gue tergolong bocah yang positive thinking, jadi gue ga langsung nyimpulin yang aneh aneh. Yang keluar dari mulut gue kalo gasalah ‘eh kaq liftnya udah kamu pencet?’ hahahah sebenernya itu gapenting banget sih buat ditanyain. Abis itu liftnya kan turun. Nah tapi pas udah di P1 liftnya ga berenti, malah tetep turun ke lantai 3 sampe G. Gemes banget udah nunggu lama taunya liftnya cuma lewat doang, mana gue kebelet pipis lagi. Si aka akhirnya mencet tombol lift yang buat ke atas juga, abis itu kita nunggu lagi sampe liftnya naik ke lantai P1. Liftnya kebuka tuh, di dalemnya ada 2 bapak bapak petugas ngebawa tangga. Akhirnya kita masuk terus liftnya naik ke lantai paling atas (P3). Di P3, petugas yang tadi ternyata mau benerin sesuatu di lantai itu tapi ntah kenapa gajadi, terus si bapak balik lagi deh ke lift bareng gue+aka. Dari P3 liftnya turun ke P2 abis itu ke P1. And yeah, disini bagian horrornya. Di P1 liftnya berenti terus kebuka, tapi di luarnya gaada siapa siapa. Abis itu si bapak petugas kan mau mencet tombol buat nutup pintunya pake tongkat, belom sempet dipencet eh liftnya nutup sendiri. Ga cuma itu, pintu liftnya baru nutup setengah tibatiba kebuka lagi. Padahal di luar atau di dalem lift gaada yang mencet tombolnya. Di pikiran gue saat itu ‘fine, iseng amat sih penunggunya’ terus si bapak petugas tiba-tiba ngomong ‘ayo masuk, sini sini silahkan’ sambil ngasih gesture ngajak gitu ke something yang ga keliatan tadi. Berhubung gue di lift itu ga sendiri, jadi gue biasa aja pas ngalamin kejadian-kejadian tadi. Yang kocak itu si aka pas keluar lift langsung hening gajelas kayak orang panik takut gitu ahahahah. Alhamdulillah gaada kejadian apa apa lagi setelah itu, akhirnya dari junction kita nyebrang ke ITC terus kongko-kongko menenangkan diri disana.

3 hari setelah itu kan kita shooting untuk pertama kali di bsd junction, tapi sedihnya gue gabisa ikut garagara demam tinggi. Padahal gue pengen ke lift itu lagi bareng temen-temen yang lain. :( Huhu terus shooting kita yang terakhir itu hari kamis minggu lalu, dan videonya selesai diupload pas pagi buta tanggal 27 februari. Well, semua yang gue lewatin di pembuatan The Hidden Truth ini ngasih banyak pelajaran berharga yang bisa gue petik buat kedepannya nanti. Terutama tentang teamwork, yang udah terbukti kalo dalam tim ya setiap komponen harus niat buat jalan bareng-bareng, sekedar satu komponen kecil pun kalo gaada bisa ngebuat semua jadi berantakan. Gitu.

sumber: mbah google


Yasud gue mau nyiapin diri dulu buat kungfu lawan fisika hari senin nanti. Dadah.

No comments:

Post a Comment