Tuesday, December 29, 2015

2015 Throwback

sumber gambar: mbah google

Wow. Alhamdulillah yah. Akhirnya kita sampe dengan selamat di penghujung tahun 2015.


Pas awal tahun gue ngerasa kalo tahun ini bakal jadi salah satu tahun yang mujarab bagi diri gue, karena angka belakangnya 5, angka kesukaan gue. Well, ternyata 2015 sukses jadi tahun yang ngelawak bagi kehidupan seorang ayas. Setengah tahun semangat gue ngelonjak parah sampe tingkat hyper, dan setengah tahun sisanya gue dijungkirbalikin sama keadaan yang bikin gue cukup down. Ngeblesek. Ngejelimet. Tapi kali ini bukan itu yang mau gue bahas, gue mau melakukan ritual kegiatan bernama kilasbalik alias flashback alias napak tilas. Kalo bahasa youtube-nya tuh, gue mau ngerewind beberapa kejadian berkesan yang gue alamin di tahun 2015 ini. Buat pemanasan, monggo ditonton dulu youtube rewind Indonesia 2015:






Tuh ga kalah kan sama yang worldwide?! Keren banget nget nget aPALAGI BAGIANNYA AULION GILS GILS PECAH ABISSS DUH LOPELOPE DEH.

Okay cukup pemanasannya, sekarang kita masuk ke Ayaszki’s Absurd Life Rewind 2015. Tenotnet tenotnetnet.

20 Maret – Gue jadi tante!
Yap, di tanggal segitu cucu pertama bokap nyokap, alias keponakan pertama gue lahir. Welcome to this cruel joyful world, baby! Seonggok bocah unyu ini namanya Brandon Adam Jovta, yang singkatnya dipanggil B. Bi, bukan be. Ngeliat B rasanya gue pengen balik ke bayi lagi, yang kerjaannya cuma ketawa, mamam, mimi, boker, mewek, bobo tanpa perlu pusing nge-pusing-in kehidupan yang sebenernya gaperlu perlu banget dibikin pusing.

4 hari setelah brojol


29 Maret – PIU prime for the first time

sumber gambar: mbah google

Waktu itu pernah gue singgung di salah satu post kalo gue pertama kali ngeliat dan nyoba pump it up prime secara langsung di fun station e-walk. Jadi tuh sekitar seminggu sebelumnya kan gue mampir ke jakarta buat menyambut brojolnya keponakan gue. Nah waktu itu gue sebenernya udah mupeng banget buat nyoba piu prime soalnya baru ada 5 mesin di jabodetabek, salah satunya di mall gandaria city. Di pikiran gue saat itu ‘jabodetabek aja baru 5 tempat yang udah prime, ntar balikpapan bakal diupgrade kapan coba mesinnya’, jadi gue ngebujuk emak buat nemenin gue ke gancy. 1001 cara gue lakuin untuk menaklukan hatimu ngebuat emak gue mau nganter gue kesana, tapi sayangnya gagal semua. Gue pun balik ke balikpapan dengan gundah gulana dilanda simalakama. Terus pas hari minggu 29 maret, gue sama cahya my kawan super sok jadi anak rajin dengan belajar fisika sama mm di rumah gue, karena pas seninnya kita uts. Lelah ngegabut belajar, gue sama cahya pun cabut ke ewalk. Dan saat itu juga gue jumpalitan pas ngelewatin fun station terus ngeliat mesin pump it up prime nangkring dengan anggun disana. Finallyy gue nyoba piu prime hahay walaupun agak memalukan juga sih garagara gue mati di tengah lagu redswan. #ups


22 Mei – Nonton basket di PD


Sebagai sekolah yang taglinenya bersatu-cerdas-optimis, pastinya murid-murid sekolah gue juga bersatu pas ngedukung tim sekolahnya tanding sesuatu. Kita-kita para supporter disebut sebagai militan smansa, dengan logo bebek jantan plus warna kebangsaan item. Jujur sih gue bukan militan yang terlalu fanatik banget, tapi gue cukup naro perhatian besar terutama pas tim basket smansa yang cetar membahana lagi main. Dan salah satunya waktu tanggal 22 mei, gue sama cahya dapet info kalo smansa tanding basket lawan smk 1 di sma patra dharma, alias smaradha, alias PD kalo gue nyebutnya. Kebetulan itu hari jumat jadinya pulang cepet, dan pertandingannya juga mulai jam setengah 5. Kita udah ngerencanain pengen nonton, tapi karena sesuatu hal sempet gajelas gitu beneran jadi atau ngga. Pas jam 3an akhirnya dapet keputusan kalo kita jadi nonton, yay! Bangun tidur siang gue langsung ngibrit mandi, abis itu naik angkot ke salah satu mall di balikpapan, dari situ seperti biasa gue dibonceng cahya ke TKP smaradha. Awalnya gue sama cahya sempet takut anak smansa yang dateng cuma dikit, makanya kita make baju biasa ga make kaos militan buat menghindari ceming. #eh. Taunya dugaan kita salah. Waktu itu lumayan banyak yang dateng ternyata, sampe-sampe pas gue mau nyari view yang enak malah gue ‘ditegur’ kakak kelas gara-gara ngalangin.


detik detik bola masuk ke ring

Yeyeye lalalalaa, alhamdulillah waktu itu sekolah gue menang garagara gue tonton. Gue amat sangat seneng, dan saat itu bawaannya makin ga sabar buat liat smansa tanding basket lagi bulan agustus. Yah, setidaknya itu yang udah direncanain. Tapi sedih hal itu gabisa gue rasain, dan gue pun sadar kalo ternyata nonton basket di PD ini adalah terakhir kalinya gue ngikut jadi militan. Hiks. *brb mau bershower di pojokan*


2 Juli – Melek sampe pagi

laper di malem hari

Okay ini gapenting sebenernya. Monggo langsung skip ke poin selanjutnya aja. He. He. Jadi waktu itu pertama kalinya di 2015 gue tidur sekitar jam setengah 7 pagi, tepatnya pas bokap berangkat kerja. Pokoknya pas pergantian hari dari tanggal 1 ke 2 juli gue gabisa tidur sama sekali, sampe sahur (kebetulan lagi bulan puasa) dan selesai subuh juga gue masih melek entah gimana caranya. Tapi semua hal pasti ada limitnya, akhirnya setelah gue coba ngitung domba merem-merem indah gue pun bisa bobo lelap selama beberapa jam.


5 Juli – Im leaving oil city


Gausah dijelasin panjang lebar deh, takutnya gue baper. Bhay.


7 Juli – Nyobain danzbase
Kalo pump it up itu rhythm game yang yang make kaki, nah danzbase ini mainnya make seluruh badan. Susah? Banget. Kuncinya harus bisa sinkronin badan sama gerakan dance di layar, nyuntik badan pake cairan pede, ga lupa juga lenturin badan (biar enak diliat orang). Sebenernya gue udah ngeliat danzbase dari taun lalu, pertama kali gue liat orang main ini di zone200 blok m square. Tapi, gue baru ada dorongan buat nyoba game ini pas gue lagi jalan sama keluarga ke mall aeon. Baydewey aeon itu mall baru di tangsel, jadi masih ada aroma-aroma fresh gitu deh. Terus disitu ada game center Amazone yang seperti biasa letaknya deket sama foodcourt. Waktu gue kesana amazone ga terlalu rame, termasuk mesin danzbase-nya juga sepi. Akhirnya pas kosong gue pun iseng buat gesek kartu dan nyoba danzbase untuk pertama kalinya. Gatau kesambet apaan tapi gue berhasil beraniin diri buat main gituan hahahahah. Padahal biasanya gue bakal malu, ga peduli suasananya sepi atau rame. Well, bisa jadi karena saat itu perasaan gue lagi acakadut sebeku es, jadinya gue ga ngerasa malu atau jaim sama sekali wkwk. Pertama kali main gue milih level easy pastinya, taunya dapet score D. Untung gaada yang nonton……….

Nih cuplikan gue main danzbase pake gaya robot-konslet-jaipongan yang gue dapet dari salah satu paparazzi:

video


25 Juli – Ngebolang ke bogor
Tepat 2 hari sebelom masuk sekolah, gue bersama 5 temen gue pergi berpetualang ke bogor. Jadi awalnya gue mau jalan ke bogor cuma bareng akaq si bawang karena kita sama-sama doyan ke bogor sama keluarga pas weekend. Gue sih boleh-boleh aja sama bonyok, tapi akaqnya ternyata ga dibolehin kalo cuma cewek bedua perginya. Yasud akhirnya kita ngajak juga temen cowok buat ikutan. Nope, kita kesana ga bawa mobil tapi naik kereta. Selain cepet tanpa macet, murah pula cuma 7 ribu. Harusnya kita naik kereta dari stasiun rawa buntu ke stasiun tanah abang yang jam 6.14 pagi, tapi ketinggalan kereta gara gara salah satu temen gue ngaret semenit. Iya. Semenit. Kita pun naik kereta yang selanjutnya. Di tanah abang kita naik kereta lagi terus transit di stasiun manggarai, nah dari manggarai baru deh kita menikmati perjalanan ke stasiun bogor. Sampe bogor kita naik angkot ke luar istana bogor buat ngeliatin kambing rusa, abis itu jalan kaki ke kebun raya bogor. Walaupun gue sering banget ke bogor, tapi gue belom pernah ke kebun raya. #eh. Jadi waktu itu adalah pertama kalinya gue masuk ke kebun raya, ga sekedar ngelewatin doang. Disana kita muter-muter, naik mobil tur gitu, dan pastinya foto-foto. Dari kebun raya kita jalan kaki lewat terowongan bawah tanah terus pergi ke mall botani square alias boker. Enaknya jalan sama temen itu ngapain aja gaperlu jaim jaim, termasuk kita yang dengan pedenya foto di tugu kujang, tepat di pinggir jalan raya gede.

urat malu putus

Di boker kita ngadem, makan, dan jumpalitan jalan jalan biasa sampe sore. Abis itu kita naik angkot lagi ke mall yogya junction buat minum susu. Iya, kita kesana cuma buat minum susu di momomilk. Dari sana baru deh kita balik naik angkot ke stasiun bogor dan pulang dengan selamat. Menurut gue yang paling seru itu pas di kereta, soalnya sepanjang jalan ngakak terus sampe gasadar udah nyampe aja taunya. Kita juga sempet mampir di seven eleven pas kereta lagi transit, sambil ngegabut mijitin kaki yang pegel menikmati senja.


27 juli – (Insya Allah) im wearing hijab
Fyi, waktu itu gue dapet pencerahan dari salah satu temen gue yang rohis, katanya kalimat Insya Allah itu dipake saat kita udah 99% yakin sama satu hal sedangkan 1% sisanya itu maksudnya cuma Allah yang bisa ngegagalin rencana kita. So yeah, di tanggal ini gue ngebatalin niat buruk gue buat make jilbab di sekolah doang alias kerdus, dan insya allah mulai make kerudung pas keluar rumah. Gue berharap semoga 26 juli adalah hari terakhir gue kelayapan gamake kerudung, tepatnya pas gue jalan ke mall teras kota, tapi gatau deh ya bisa atau ngga:’) Tantangan? Udah pasti ada. Entah itu dari lingkungan, contohnya emak gue sendiri belom make hijab. Ada juga dari diri sendiri, kayak gue yang masih mager nutup aurat kalo sekedar beli ketoprak depan rumah, dan masih banyak lagi. Tapi bismillah deh, gue bakal belajar lagi buat istiqamah eheheh doain ya kawan-kawan.

pertama kali jalan sama keluarga make jilbab


23-29 Agustus – DBL!!!!!
Menurut kang wikipedia: Developmental Basketball League (DBL), sebelumnya bernama DetEksi Basketball League, adalah sebuah kompetisi liga bola basket pelajar SMP dan SMA terbesar di Indonesia. Liga ini dimulai pada tahun 2004 di Surabaya masih di bawah naungan DetEksi. Jadi bisa dibilang DBL itu kompetisi basket tahunan yang serentak diadain di seluruh Indonesia sesuai wilayah provinsi masing-masing. Ga cuma basket, di DBL ada juga dance sama journalist competition. Ada juga penilaian buat best supporter dan sebagainya. DBL ini diikutin sama pelajar, nah kalo pas kuliah nanti setau gue ada juga namanya LIMA alias liga mahasiswa. Sekarang balik lagi ke topik awal. Sama kayak tahun-tahun sebelomnya, di tahun 2015 smansa juga ikut DBL east kalimantan series. Basket putra putri, dance, supporter ikut semua pastinya, kalo yang journalist competition gue kurang tau. Waktu DBL 2014 gue ga ikut soalnya pas itu masih 2 bulanan gue jadi murid sma, jadinya ga dikasih pergi ke samarinda buat ikut nonton. Nah dari awal 2015 ini, gue sama cahya udah janjian buat nonton DBL bulan agustus, terutama pas smansa masuk final. Disitu kita udah optimis banget deh pokoknya, udah banyak juga yang kita bayangin buat persiapan nonton DBL. Excited parah. Mungkin itu kata yang tepat buat ngedeskripsiin yang gue rasain dulu. Tapi sedihnya, ternyata gue ga ditakdirin nonton:( Padahal gue udah nyiapin pita suara buat teriakin yel-yel, udah nunggu berbulan-bulan, taunya gue harus ninggalin smansa dengan segala kenangannya, hiks.


yelyel

Walaupun ga kesampean nonton, tapi gue selalu mantengin jalannya DBL kaltim. Gue juga dapet live report dari cahya, yang bikin gue nyesek bin mupeng parah pengen nonton langsung, sekaligus merinding ngedenger militan lagi neriakin yel-yelnya. Basket cowok sama cewek sekolah gue alhamdulillah sama-sama masuk ke semi final, tapi sayangnya yang cewek belom ditakdirin lolos ke final. Di final smansa main ngelawan tim basket smala balikpapan, bener-bener sengit deh tapi kagum juga soalnya di final DBL tahun ini gor segiri samarinda diisi sama 3 sekolah dari balikpapan.


video

Sepanjang final gue di rumah gabisa tenang, bawaannya pengen cepet-cepet liat kabar siapa yang champion tahun ini. Nah pas jam 10an cahya tibatiba vcall gue, taunyaa sekolah gue jadi runner up. Gue sama cahya sedih maksimal, ngeliat perjuangan abas yang selama ini latian bikin kita optimis banget dan ga nyangka kalo jadinya begini. Tapi gue tetep bangga ngeliat tim basket & hiphop smansa yang keren banget lah pokoknya. For us, you guys are the winner:’’) Selain basket putra, pas DBL kemaren smansa juga dapet best dresscode di dance competition, juara 1 best supporter, 2nd best coordinator supporter, dan 3on3 putri juga juara 1 yuhuu walaupun pas masuk ke tingkat nasional di gandaria city gue tetep gabisa nonton huhu.



Yah, begitulah. Somehow event DBL tahun ini berhasil jadi rollercoaster of emotion buat gue, sampe-sampe gue selalu make wristbandnya kemana pun biar gue ga lupa sama hal-hal yang udah gue lewatin selama beberapa bulan ke belakang di smansa. Loplop lah pokoknya.


30 Oktober – Officially sixteen
2015 – 1999 = 16. Yeahahah akhirnya gue memasuki umur 16, jadi remaja seutuhnya tanpa tambahan ‘pra’ di depan kata remaja tadi. Di ultah gue ke-16 sih sebenernya gaada hal spesial banget atau apalah, tapi gue ngerasa 30 oktober kali ini berkesan ya karena umur 16 itu sendiri. Menurut gue, peralihan dari 15 ke 16 tahun itu jauh banget lompatnya, lebih jauh dari 14 ke 15 atau 15 ke 16 tahun. Pas ultah aja gue masih agak ganyangka kalo gue idup di dunia ini udah 16 tahun. Rasanya kayak gue masuk ke level kehidupan yang beda di umur 16 ini. Lebih besar tanggung jawab yang gue pegang, lebih banyak juga sisi kehidupan yang perlu gue explore di umur segini. Well, yang gue harepin sekarang adalah gue bisa belajar lebih banyak hal buat bekel sebelom masuk umur 17 nanti, aamiin.


19 November – Nyoba rollercoaster mundur

sumber gambar: mbah google

Hari kamis, 19 november sekolah gue ngadain fieldtrip ke bandung. Nah tempat tujuannya itu ada 3, salah satunya ke trans studio. Waktu itu sebenernya ketiga kalinya gue main di TSB, dan dalem hati gue udah bertekad bakal nyoba mainan yang belom sempet gue naikin pas dulu kesana, salah satunya roller coaster. Sebelom gue naik rollercoaster, gue sama akaq+arin nyoba main di dunia lain. Di dunia lain kita sempet ngantri lama sampe bulukan, pas selesai taunya rumah hantunya gaseru. Abis itu kita ngantri deh di rollercoaster, dan demi apapun gue deg-degan banget. Fyi gue berani naik macem-macem wahana di themepark, tapi sejak 5 tahun terakhir gue sempet trauma gitu kalo ketemu sama roller coaster, sekedar denger suara rollercoaster di timezone aja sukses bikin gue gemeter keringet dingin. Tapi alhamdulillah pas ke TSB gue udah mulai normal lagi ngeliat rollercoaster, dan adrenalin gua buat nyoba juga mulai keluar dikit-dikit. Gue duduk di sebelah kiri barisan ketiga dari depan, dan waktu countdown 3-2-1 jantung gue copot gue teriak sekenceng mungkin, gapeduli kalo teriakan gue aib atau gimana pokoknya gue saat itu antara teriak sama mewek nyampur jadi satu. Gue belom pernah naik rollercoaster gede begitu, jadi pas detik-detik rollercoasternya kebalik gue bener-bener kaget sendiri ngerasain sensasinya. Ga cuma muter, rollercoaster di TSB juga mundur. MUNDUR. Jadi pas kita posisinya udah 90o sama tanah alias ngadep langit, rollercoasternya bakal berenti bentar abis itu jalan mundur. Dan itu rasanya bener bener asdfghjkl seru parah susah dijelasin pake kata-kata, apalagi pas rollercoasternya mundur sambil kebalik itu mantep binggow. Sebelom balik ke bis sebenernya gue mau nyoba naik lagi, tapi sayang antriannya ditutup selama setengah jam huhu. I’d definitely try it next time I go there:))


21 November – Turn your weapon to Snow
Tepat 2 hari setelah mockingjay part 2 rilis di Indonesia, gue nonton film ini sama emak di xxi mall botani square. Waktu itu gue lagi nginep sama keluarga di bogor, tapi malemnya gue berhasil ngebujuk emak buat nemenin gue nonton. Waktu itu mepet banget gue beli tiket 5 menit sebelom filmnya mulai, tapi untungnya tetep dapet tempat yang enak buat nonton. Mockingjay was AMAZING. Sama kayak tiga film sebelumnya, film yang ini juga ga beda sama novelnya. Pas mau nyampe akhir film gue ngerasa hampa banget, soalnya ini film terakhir. Salah satu film adaptasi dari novel yang menurut gue amat amat sangat bagus, ga kayak my lopelope percy jackson yang pas dijadiin film bagaikan cempedak busuk:( Di pertengahan film, dari adegan boggs mati sampe selesai gue nangis. Iya. Nangis. Ga deres kayak pas baca novel terakhir percy jackson sih, tapi tetep aja. This movie got me sooooo emotional af. Endingnya juga nyesek sek sek soalnya katniss sama peeta, ah coba ending di film ga disamain sama novel, siapa tau katniss kan bisa sama gale huhu sedih. (?) Aaaa dearest gale where are you now that I need ya? Tenotnet tenotnet~ Kenapa harus ngabur ke district 2 duhai gale?:(



24 Desember – 5 tahun ayeayas
Seperti yang gue bilang di awal, 5 adalah angka favorit gue sejak orok kecil. Dan di tanggal 24 desember blog ini akhirnya berumur 5 taun! Sebagai hadiah bebasnya blog gue dari masa balita, gue sebenernya sempet ngiseng bikin vlog. Cuma hasil vlognya ancur, padahal gue baru nyebutin 2 kalimat:( Jadilah gue hari itu ngisi waktu dengan bikin header baru buat blog gue, yang bisa kalian liat di bagian atas blog ini. Slogan blog gue masih sama, tetep ‘I write to express not to impress’ soalnya itulah alesan gue ngeblog dari jaman alay sampe absurd kayak sekarang, hehe. Yah, gue akuin kalo gue emang gabisa gambar, tapi jujur gue lebih suka header yang sekarang. Alesannya simple sih, soalnya warnanya biru. Ada pandanya pula. Anyway yang di header gue itu gambar panda niup bubblegum. Bubblegum loh ya, bukan balon.

video


26 Desember – Satnite terakhir
Hari sabtu. Tanggal 26. Bulan desember. Tahun 2015. Satnite terakhir. Dan tak ada yang nemenin gue masih single. Yeahahahah fresh from the oven, atau lebih tepatnya fresh from brojol sampe segede gaban gini gue masih menjalani bebasnya kehidupan, tanpa perlu rempong mikirin ‘hari ini gue goyang dumang sama doi make koteka atau lekbong tentara ya:(‘ Cobain deh single tuh enak loh, yang gaenak itu nahan kangen jadi nyamuknya orang pacaran. Intinya, malem minggu atau malem apapun bagi gue sama aja. Ujung-ujungnya juga keisi sama bobo cancik atau ga ngerjain tugas-tugas sekolah yang numpuk. Gue bukan pengikut aliran (un)official account line yang di tanggal segini pada ngepost ‘malem minggu terakhir 2015, kamu gamau ngajak aku jalan gitu?’ Huek. 26 desember sama 26 mei gaada bedanya ahahahah yang penting itu kan gimana cara kita ngisi hari kita sebaik mungkin, soal siapa yang nemenin mah urusan belakangan. Jadi, satnite terakhir 2015 pada ngapain aja kalian, mblo?:)

sumber gambar: mbah google


Yap, itulah beberapa kejadian yang gue alamin di tahun 2015. Sebenernya masih banyak banget hal-hal luar biasa yang udah gue lewatin, tapi sayang ga semuanya bisa gue share blak-blakan disini. Thanks for being a campuraduk year, 2015. Semoga taun 2016 ga ngelawak lagi ke ayas ya, aamiin.


This is my 2015 throwback, what about yours?

No comments:

Post a Comment