Friday, November 27, 2015

Secuil Gambar, Bejibun Cerita

sumber gambar: mbah google

Sebagai manusia kita ga akan pernah tau apa yang bakal terjadi besok. Kadang kita udah ngerencanain sesuatu, terus taunya semua rencana tadi ga bisa berjalan karena satu atau dua hal. Kadang dalam beberapa saat aja semua hal bisa berubah 180o. Kadang tanpa kita sadarin, apa yang kita lakuin sekarang bisa berdampak besar buat ke depannya. Nyatanya, waktu emang seajaib itu. Bodohnya, kita suka ga sadar kalo setiap detik yang kita punya itu berharga banget. Sayangnya, waktu ga bisa diulang. Tantangannya, gimana cara kita memanfaatkan waktu kita yang terbatas ini dengan sebaik-baiknya. Sederhana, tapi ga gampang ngelakuinnya.

Jujur, gue masih minus banget kalo soal ngatur waktu. Gue juga masih ngelakuin kebodohan yang gue sebut barusan. Jadi, kali ini gue bukan mau ngomongin soal cara manfaatin waktu. Bukan juga promosi jualan mesin waktu. Sebagai bocah yang sering terjebak di masa lalu, gue mau ngasih tau soal……..



…………. entah gue bingung gimana nyebutnya, langsung baca aja deh ya. He.



Setiap momen cuma dateng sekali. Mau kita koprol guling gulingan buat ngulang suatu kejadian, gue yakin ga akan pernah 100% mirip. Sensasi yang dirasain juga pasti beda. Dan salah satu dari sekian banyak cara buat nangkep si momen itu dengan gambar. Lebih spesifiknya sih dengan foto, soalnya gue ga bisa gambar.

Gue suka takjub sendiri pas ngebuka galeri hp terus nemu foto-foto yang menurut orang ga penting buat disimpen, tapi pas gue liatin malah sukses bikin gue cengar cengir sendiri kayak orgil. Pas ngeliatnya gue serasa ditarik ke suasana pas foto itu diambil, rasa anget plus miris nyampur jadi satu.



Salah satu contohnya adalah foto di atas. Gue ga sengaja nemu foto itu kemaren sore. Isi fotonya ga muluk-muluk, cuma gue yang berdiri di lapangan make rangka pesawat-pesawatan dari kardus tv sharp yang masih setengah jadi + 2 tendon air orange dan setengah penampakan ring basket yang ngehiasi pinggiran foto. Well, foto tadi emang foto pure iseng, terutama objek utama yang ada di foto itu juga sangat absurd. Tapi di balik foto itu kesimpen cerita dan kenangan yang berharga bagi gue.

Foto yang dijepret hari Minggu, 22 Februari 2015 itu ngingetin gue sama 5 kawan-kawan cetar gue di Arcast. Iya, pesawat-pesawatan tadi itu salah satu projek gue sama mereka di pelajaran PKLH. Pesawat itu salah satu awal dari kesolidan kita *ahay* sebagai kelompok kalo ada tugas di pelajaran apapun, yang akhirnya ga sekedar tugas tapi saling ngecengin pun jadi hal biasa. Foto itu ngingetin gue sama kekeselan anak kelas pas kita tiba-tiba dikasih tugas buat bikin miniatur kendaraan yang bisa dinaikin sama orang beneran, dengan deadline kilat yang cuma dalam waktu 4 atau 5 hari gitu. Foto itu ngingetin gue yang sempet ngerasa mager karena seminggu full dateng ke sekolah. Gue jadi inget sama keadaan sekolah yang sepi pas banget pas hari minggu sampe bawaannya pengen jumpalitan di tengah lapangan. Foto itu juga ngingetin waktu temen gue masuk ke dalem kelas lewat jendela buat ngambil kardus tv-nya, abis itu pintu kelas gue yang dikunci tau-tau bisa dibuka dari dalem. Gue juga inget waktu itu gue asal motong tangkai bambu depan kelas ips 2 buat bikin ekor pesawatnya jadi tegak. Gue inget ngeliat awan ada garis-garisnya gitu karena abis dilewatin jet. Gue inget rasa senengnya gue dan temen-temen pas pesawatnya udah jadi, sampe kita nempelin kertas yang isinya ‘JANGAN DISENTUH’ pas mau naro pesawatnya di belakang kelas. Dan sebenernya masih banyak kenangan yang bisa gue sebutin dari foto tadi. Sama kayak judul post ini, secuil gambar bejibun cerita.


foto alay ini diambil 3 taun lalu, tepatnya tanggal 29 november 2012

Dari situ gue jadi bisa ngeliat sisi positif kalo ada orang yang doyan fotoin sesuatu. Gue jadi lebih ngerti pentingnya dokumentasi kalo lagi ngelakuin sesuatu kegiatan. Gue mulai bisa maklumin kalo emak gue kemana-mana minta difotoin mulu tiap 5 langkah. Atau artis yang mau maju mundur kayak ingus di video yang dia upload. Atau kerjaan cewek-cewek yang suka ngescreeshot chat-nya sama doi, dan sebagainya. Semua kenangan bisa dibangun di satu foto, video, sampe lagu pun juga bisa narik kita ke kejadian yang udah lewat. Yah, walaupun sesuatu yang berlebihan juga ga baik. Kalo tiap ngupload ke socmed isinya hal-hal gapenting juga annoying jatohnya, apalagi kalo sampe ekstrim kayak update my story snapchat 5 jam atau ngupload suara ngeden ke soundcloud. Sekali lagi gue tegesin, yang berlebihan itu ga baik. Catet itu baik-baik, nak. Mending disimpen aja di hp atau lappy, gausah dibuka-buka, dan setelah setaun coba buka foto itu lagi. Gue jamin pasti kalian bakal ngerasain sensasi yang gue alamin, ya setidaknya di otak bakal muncul kalimat ‘Wow, ini kan fotonya waktu jaman-jamannya blablablabla. Waktu cepet banget ya.’




Selain perasaan hangat, kadang-kadang foto juga bisa bikin kita jadi miris sendiri. Soalnya pas kita ngeliat suatu foto, detik itu juga dateng satu getaran jiwa yang bernama kangen. Suka serba salah sih, soalnya di beberapa kasus penyakit kangen katanya bisa diobatin kalo ngeliat foto, tapi setelah ngeliat tuh foto ujung-ujungnya malah tambah kangen. Apalagi kalo yang dikangenin ga kangen balik ke kita, atau lebih parah kalo ga kenal. Beh. Nyesek terharu deh jadinya.

‘Kenapa kangen diobatinnya pake foto yas? Kan bisa ketemu langsung atau apa gitu kek yang lain.’


sumber gambar: line

Emang bener sih. Tapi coba baca baik baik, yang gue tulis barusan kan khusus di beberapa kasus penyakit kangen. Contohnya si A kangen sama B, tapi A tinggalnya di zimbabwe sedangkan B-nya tinggal di antartika. Nah kalo udah kayak gitu kan cuma bisa ngeliat foto, soalnya foto bisa ngasih berjuta cerita plus sedikit ngilangin rasa kangen tadi. Lagian, dari awal yang gue bahas kan tentang foto, bukan tips ngobatin kangen jadi gue ga nyaranin yang aneh-aneh.

Intinya, semua yang kita laluin pasti nyisa kenangannya. Ntah di otak, di foto, di video, di gambar, di lagu, di puisi, ataupun di hati. Uhuk. Hari ini kita bisa ngeliat sesuatu biasa aja, tapi bulan depan bisa aja yang biasa itu jadi tak terlupakan. Malah, secuil foto yang simpel isinya bisa berubah jadi buku cerita yang gaada endingnya. Sama kayak foto, setiap hal di dunia ini juga selalu punya kisah di baliknya. Kadang kita asal ngomong aja tanpa ngeliat proses perjalanan untuk ngecapai sesuatu hal, padahal yang pertama orang butuh itu dihargain.

Jadi jangan suka ngeremehin sesuatu, kita bukan cenayang yang bisa ngeramal masa depan. Tiati kualat loh.



Dah ah ayas mau bobo. Dadah.

No comments:

Post a Comment