Monday, June 22, 2015

Bersawala dengan Waktu

Hey bloggie, selamat bulan ramadhan! Semoga kita masih diberi kesempatan buat ngejalanin ramadhan taun depan, aamiin. Tanggal 20 kemaren gue abis rapotan, dan alhamdulillah sebentar lagi gue akan jadi murid kelas 11. Yeah gue ngerasa seneng sekaligus sedih. Seneng, karena segala usaha, panik, seneng-seneng, ketakutan, dan doa gue di kelas 10 ngasih hasil yang sebanding dan alhamdulillah masih lumayan lah. Sedih, karena masa kelas 11 ini adalah masa terakhir gue bisa bebas. Iya, di kelas 12 nanti gue bakal punya tanggung jawab sendiri yang lebih besar. Gue harus fighting buat UN, mikir kedepannya soal kuliah dan kerja. Dan setelah lulus SMA gue pun harus mulai sedikit demi sedikit berusaha untuk ga nempel terus-terusan di ketek orang tua. Gue akan mengemban tanggung jawab sendiri, dan di kelas 11 ini lah masa terakhir gue bisa ongkang angking kaki.


sumber gambar: mbah google

Gue takut menghadapi masa depan.

Sebenernya gue pengen bilang kalo gue ga siap, tapi gue rasa itu bukan kata yang tepat. Namanya hidup ya siap ga siap tetep aja life must go on. Gue sadar kalo di umur gue yang sekarang masih sedikit pengalaman hidup yang gue punya, dan jungkir-balik-kerasnya kehidupan yang sebenernya juga belom gue rasain. Not yet. Tapi, ntah kenapa gue masih ngerasa takut. Rasanya gue pengen stay aja di comfort zone dan tidur lelap sampe keadaan menjadi lebih baik.


Bodoh? Bisa dibilang begitu. Pikiran rasional gue bilang ‘You are the one who create your future, the one who could change your own destiny’. Bahkan, sebagai umat islam gue juga tau kalo di ayat terakhir surah Al-Baqarah dijelasin kalo Allah gabakal ngasih ujian diluar batas kemampuan hambaNya. Gue juga tau kalo ada yang namanya takdir muallaq, takdir yang bisa diubah dengan usaha. Bahasa kasarnya tuh ‘kalo lo mau keadaan jadi lebih baik ya berusaha ngubah lah yas, gausah jadi pengecut dan malah tidur’. Tapi, ternyata semua itu ga semudah membalikkan telapak tangan. Antara otak dan hati gue kayak ada magnet sekutub, jadinya tolak menolak. Satu bilang a, satu bilang b. Bukannya saling mendukung, malah saling berargumentasi. Atau gue yang terlalu overthink? Ntahlah.



Di posisi sekarang rasanya gue kayak balik lagi ke umur 5 tahun. Gue inget banget waktu itu gue ngotot ngomong ke nyokap ‘Gamau ayas gasiap, ntar aja masuk SDnya pas umur 6 tahun, atau 7’, padahal di tahun itu gue bakal ultah ke-6, tapi ya namanya bocah masih polos pemikirannya. Ahahah ga kerasa udah 10 tahun sejak kejadian itu dan kini gue berada di posisi yang serupa tapi tak sama. Tak sama soalnya umur gue sekarang 15, pemikiran gue lebih kompleks, dan alasan gue takut pun bukan karena umur, tapi karena beberapa faktor lain. Banyak hal-hal yang menunggu gue di masa depan, dan akan banyak pelajaran yang bisa gue ambil. Sedihnya, gue gatau kenapa gue masih rapuh, malahan ragu buat menyambut masa depan. Ditambah umur orang tua gue yang udah ga tergolong muda, cepat atau lambat gue bakal ngikut kemana pun bonyok gue mau ngejalanin hari tuanya. Sedangkan gue kuliah aja belom, ngasih makan diri sendiri aja belom bisa apalagi ngebales jasa orang tua. Makin takut aja deh gue sama masa depan, padahal belom dijalanin………………..

Yah, mungkin gue harus lebih banyak bersyukur. Alhamdulillah gue masih punya kedua orang tua lengkap, masih punya fisik yang ga cacat, masih punya akal sehat, juga masih dikelilingi orang-orang yang mau support gue. Yang gue hadapin masih jauh ga sebanding sama apa yang orang lain hadapin. Masalah yang ngusik batin gue juga mungkin cuma segede butiran debu kalo dibandingin sama strugglenya orang-orang di luar sana. Cuma ya gitu, ada satu titik dimana gue ga sanggup buat nutupin kebaperan gue, rasanya kayak pengen bangun dari mimpi buruk yang nyata. Untuk beberapa saat, sisi strong gue digeser sama sisi fragile yang selama ini tenang-tenang aja.

‘Kalo ada yang ganjel di hati ya cerita lah yas’

Ya ya ya kay. Saran yang bagus sekali, membuat ayas terhura. Well, I believe in the power of words. Percaya atau ngga, cerita bisa ngebuat hati lega. Mungkin ga sepenuhnya lega, tapi tetep aja bakalan lebih ringan daripada sebelumnya. Gue pribadi lebih ngerasa tenang secara emosional dengan ngebacot meluapkan apa yang ada di otak dalam bentuk tulisan daripada bershower di pojokan sampe mewek. Rasanya beda. Cerita (baca: curhat) juga efektif sih kayaknya, tapi gue jarang ngelakuin itu soalnya gue sendiri masih gatau kalo mau cerita harus kemana, soalnya otak gue kadang suka memperumit sesuatu, yang mungkin gabakal dimengerti orang lain kenapa gue harus mikir sampe begitu. Besides, ga semua hal bisa diceritain semudah itu, apalagi kalo orangnya gampang mewek kayak gue. Ahahah ujung-ujungnya ya curhat kesini, ke blog terabsurd tercinta :* Hm hm intinya, gue bosen. Makanya otak gue langsung mikir kesana kemari menggelitik hati masygul yang bergeming laksana gemintang dan melahirkan postingan ini. Dan saking bosennya juga sampe-sampe semalem gue mimpi main pump it up. /?/ Nahloh pemikiran gue udah ngerembet ngarut gini kan. #AdaAqua?

Oiya lupa kalo barusan aja adzan subuh.





P.S: Postingan ini sama sekali tidak disponsori oleh air mineral.

1 comment: