Tuesday, May 19, 2015

Merajut Asa?

sumber gambar: mbah google


Quotes diatas memiliki makna kurang lebih seperti ini:

Tuhan hanya akan memberi satu dari tiga jawaban berikut untuk setiap doamu;
1.      Ya
2.      Ya, tapi ga sekarang
3.      Aku punya rencana yang lebih baik untukmu


‘Ngapain yas ngeupload foto gituan?’

Simpel aja. Dari dulu gue emang percaya sama quote barusan, tapi sekarang gue semakin meyakini kalimat di foto yang cukup ngehits di timeline twitter tersebut. Diawali pas gue ngebaca sepenggal obrolan santai sama Azka, gue tiba-tiba nyium bau bawang dapet inspirasi buat ngetik postingan ini.





Kalimat tadi ngalir gitu aja dari otak gue pas lagi chat. Gue pun baru sadar kalo sekolah gue dan sahabat gue yang sekarang sama dengan apa yang telah kita impikan, walaupun beda kota.

‘Ah, itu kebetulan aja kali yas.’

Iya. Emang kebetulan. Tapi, se-kebetulan-nya kebetulan, pasti ada campur tangan Tuhan disana. *pasang backsound opick*

Gue sama Aka mungkin bisa dengan gampang bin lantang ngejawab ‘Insya Allah mau masuk moonzher hehe, minta doanya ya’. Tapi, siapa yang tau apa yang tersembunyi dibalik angan kita? Gue sama Aka mungkin gapernah muluk-muluk berharap lebih untuk masuk smansa(bo) sama smantibo. Tapi, siapa yang tau kehendak Allah? Gue sama Aka mungkin selama ini berdoa semoga keterima di SMAN 2 Tangsel, walaupun ada secuil ‘candaan’ kalo kita pengen bisa masuk SMAN 1 dan SMAN 3 Bogor. Tapi, siapa yang tau kalo justru ucapan secuil itu yang didenger oleh Allah SWT?

Ntah kenapa gue ngerasa kalo gue dan Azka berada di posisi win-win solution. Iya, kita punya impian buat masuk sman 1 sama sman 3. Dan doa kita terkabul, walaupun ga sepenuhnya. Kita sekarang sekolah di sman 1 dan sman 3, dengan kualitas yang juga sama. Tapi sayangnya ga di Bogor, smansasmanti-nya mental ke Balikpapan dan Tangerang Selatan.

sumber gambar: mbah google

Balik lagi ke quotes pembuka post ini, mungkin secara tidak langsung Allah ngejawab doa kita dengan kalimat ‘Ya, tapi Aku punya rencana yang lebih baik untuk kalian.’ Jawaban yang merupakan campuran dari option pertama dan ketiga. Hm gue jadi inget kejadian tadi pagi pas guru matematika gaminat gue, bu prapti, ngasih wejangan ke anak xipa8. Salah satu kalimat yang beliau bilang kurang lebih kayak gini: ‘Jangan khawatir, makanya percaya sama takdir. Kalo kalian mau jadi dokter tapi sama yang di atas ditentuinnya bukan itu ya mau nyari kemana juga gabisa. Semua udah ada yang ngatur, makanya ibu lebih pentingin moralitas kalian.’

Kita gaada yang tau rencana Tuhan. Siapa yang tau kalo Ayas bakal pindah ke Balikpapan terus sekolah di smansa? Siapa yang tau kalo dari 3 pilihan sekolah pas ppdb, Aka keterima di nipam? Siapa yang tau apa hikmah sebenarnya dibalik keterimanya dua insan di dua sekolah tadi?

Siapa hah? Siapa?!
………………………......
...........................
.................

so crunchy


Mungkin dari dulu kita semua selalu denger kalimat ‘ucapan adalah doa’, bahkan kita juga udah tau kalo banyak bukti nyata dari kalimat tadi. Mendingan kita sama-sama belajar buat ngontrol ucapan kita, baik yang keluar dari mulut atau yang masih kependem di hati soalnya Allah itu maha tau. Kalo gue sendiri sih, hikmah yang bisa gue ambil adalah jangan takut bermimpi, selama yang kita rencanakan itu baik ya teruslah berdoa. Tapi, yang lebih utama dan juga termasuk penting adalah usaha. Kalo emang ngeharepin sesuatu ya kudu ada effort lah, jangan nanggung-nanggung. Kalo buat ngewujudin harapan diri sendiri aja gamau usaha, gimana mau ngewujudin harapan orang lain?

Sekian dari Ayas, wassalam.


terimakasih akaq yang ngasih inspirasi judul post ini

2 comments:

  1. HEH MALU2IN BAHAHAHAHAHAHAH­čśé

    ReplyDelete
    Replies
    1. AIHAHAHAH KOK UDAH BACA SIH. KAN POSTNYA BELOM W PROMOTE :)))

      Delete