Tuesday, October 28, 2014

Taekwondo?

Hey bloggie, post ini ditulis saat sore-sore gue bangun tidur siang, kemudian gue ngecek hape dan membaca ini:

 

Reaksi gue pas baca itu langsung gundah gulana diguyur badai katana.


Iya, gue bingung antara mau ikut atau ngga. Gue sih emang gapernah nyoba yang namanya beladiri, mau itu taekwondo kek, karate kek, wushu, kungfu, sampe senam taichi sekalipun. Tapi gue emang tertarik sama yang namanya taekwondo, seru aja gitu ngegunain kaki buat lompat sambil nendang sana sini. *loh

Waktu dulu di smansa ada festival ekskul, gue nyariin ekskul taekwondo di list ekskulnya dan ternyata gaada. Abis itu dengan semangat45 gue cuma jadi pendaftar pertama ekskul broadcasting dan pendaftar kedua di ekskul biologi. Nah sekarang ada info kalo mau diadain ekskul taekwondo di sekolah, gue jadi ragu ragu suram begini. Di satu sisi gue kepengen, siapa tau seni beladiri ini bisa mendatangkan manfaat berupa kaki jenjang, kan alhamdulillah banget. Haha nggalah, ga cuma itu. Gue yakin masih banyak banget manfaat yang bisa didapetin dari olaharaga ini.

But di sisi lain gue juga takut kalo join taekwondo. Bukan bukan, alesannya bukan karena gue bakal jadi yang tercupu diantara semua. Alesannya pertama itu karena faktor berat badan fisik. Yap, mungkin orang bakal bilang “gapapa kali yas, asal ada kemauan dan kemampuan pasti bisa belajar kok”. Emang bener sih, tapi apakah gue mampu? Hm.

Jadi tuh gue pernah mengalami sebuah peristiwa bersejarah yang berhubungan dengan salah satu ‘olahraga kaki’ bernama pump it up:

Ini loh yang namanya pump it up.

“Alkisah, hiduplah seorang pumper newbie bernama Ayas. Ia mulai bermain pump it up sejak jongkok di bangku smp. Suatu hari, Ayas pergi ke mall antah berantah dan melihat mesin permainan pump it up yang kosong. Dengan anggun ia berlari-lari ala film india kearah mesin tersebut lalu menggesekkan kartu funworldnya. Awalnya ia hanya berniat untuk sekali bermain, tetapi saking keasikan ia tak sadar telah menggesek kartunya lagi dan lagi. Di permainan ketiga, tepatnya di lagu terakhir ia memilih untuk ‘mengetes’ dirinya di level atas. Ayas yang masih stuck di level 8 memberanikan diri untuk nyoba mainin level 9. Ia memilih satu lagu yang kedengerannya gampang, dan kemudian peristiwa itu pun terjadi. Jeng jeng jeng. Di tengah lagu kekuatannya tersedot habis. Kakinya masih kuat, tapi sayangnya tubuh atas dia tidak bisa kompromi. Ia tidak bisa mengejar panah yang bergerak cepat karena nafasnya yang mulai mendadak habis. Nafasnya tersendat-sendat lalu ia gleper gleper kayak kebo melahirkan. Kejadian itu terjadi seperti film slow motion, diiringi backsound “sakitnya tuh disini di dalam hatiku~”. Layar di depannya mulai menujukkan tulisan “miss combo 4….5…..6….7…..”, dan yang sanggup ia lakukan hanya menginjak-nginjak seadanya sambil narikin baju, eh salah maksudnya narikin napas. Permainan berhenti ditengah dan Ayas terkapar lemas, keringat membasahi sekujur tubuhnya. Tamat.”


Well, sebenernya kejadian aslinya ga selebay itu sih. Tapi intinya gue takut kalo mIsalkan disuruh joget lari keliling lapangan terus mendadak gue malah gakuat di napas, abis itu tumbang. Atau gue beladiri sambil gendong tabung oksigen ala para penyelam aja kaliya? Tapi kan gaseru banget diliatnya.

Alasan kedua itu karena gue gaada pengalaman di bidang taekwondo. Di smp gue dulu kalo gasalah ada ekskul taekwondo, tapi pas kelas 7 gue gangikut karena gaada yang nemenin. Terus kelas 8 gaikut karena sibuk osis, kalo kelas 9 sibuk nyiapin un……………………………………..

#ALIBI.
(kalo kata anak balikpapan itu ‘PEMBUALAN’)

Yaa kalo ada yang sama-sama newbie taekwondo sih enak, bisa dapet temen sepernasiban. Tapi gue mana bisa nanyain satu-satu ke seluruh murid smansa siapa aja yang newbie dan siapa aja yang pro.

Nah lanjut,alesan yang terakhir itu karena gue gabisa split.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Krik. Ba dum dum tss. Duar.

Tapi ini serius loh. Ada adek kelas gue yang emang udah jago banget taekwondo sampe ngikut lomba berkali-kali, dan dia bisa split terus badan sama kakinya lentur kayak ubur-ubur galapagos gitu. Gue juga ngamatin kalo kayaknya split itu salah satu kemampuan yang harus dimiliki atlit taekwondo, ya namanya juga seni beladiri kaki.
 
#failed

Yaa begitulah. But who knows, bisa aja malem ini gue berubah pikiran terus gue memutuskan buat ikut. Semuanya kan balik ke niat dan semangat dari diri gue sendiri. Pesan gue buat kalian-kalian yang bisa ngolah nafas dengan baik, syukurilah. Terus coba sekali-kali baca qur’an pake tilawah, atau ikut choir, jadi speeder pump it up yang ndewa, atau ga join club dance, atau ikut kegiatan-kegiatan olahraga, dan sejenisnya lah pokoknya. Hidup itu bakal lebih indah kalo kita bersyukur dan ngegunain apa yang kita punya sebaik-baiknya. #tsah


Terakhir, selamat hari sumpah pemuda! Semoga kita jadi generasi penerus yang bisa memajukan bangsa, aamiin.

No comments:

Post a Comment