Monday, October 6, 2014

7 Alasan Orang Masang Foto Diri Sendiri


Hey bloggie selamat idul adha ya, bersyukurlah kalian yang taun ini keluarganya masih diberi kesempatan buat qurban karena ga semua orang mampu buat ngelakuinnya. Berhubung hari ini gue pulang cepet karena ada acara potong kambing di sekolah, gue pun sampe rumah langsung bengong dan tibatiba dapet ide buat nulis postingan ini. Berawal dari ngestalk seluruh profile temen-temen di line, gue pun kejatohan satu pertanyaan simple: “Kira-kira si (nama orang) masang foto begini kenapa ya?” Setelah berpikir sejenak, akhirnya jari-jari gue mulai ngedance diatas keyboard, menulis mengetik post ini. Oke lanjut, jaman sekarang bukan sesuatu hal yang aneh kalo kita majang foto diri sendiri di berbagai media sosial. Dari anak alay sampe presiden pun pasti pernah dan bahkan doyan masang foto mukanya sendiri di socmed. Menurut pengamatan gue, ini alasan kenapa orang doyan masang foto diri sendiri di profile picturenya:

Emang mukanya cantik/ganteng
Orang-orang yang cantik dan cakep itu emang terkadang adem pas diliat, mereka pun gaperlu mikir banyak kalo mau masang foto diri sendiri. Tinggal pasang aja terus udah deh, gabakal ada orang-orang yang protes ngeliatnya. Beda sama orang yang bertampang absurd seperti owner blog ini, pasti mikir 2x sebelom masang foto diri sendiri:

“Duh ganti foto ga ya, gue kan ga seganteng britney spears :( Ah males deh, kapan-kapan aja“

Beda sama yang berwajah tjakep:

“Ganti foto ah, pilih yang duck face aja sekali-kali deh hehe”
.
.
Taunya gitu-gitu tetep dapet comment “Aih unyu parahhh” “Mau gimana aja tetep cantik :(“ dari seantero penduduk Indonesia.

Supaya orang inget sama mukanya
Nah untuk alasan yang  satu ini ada 2 kemungkinan, ntah si tersangka pergaulannya luas atau malah kebalikannya. Orang yang gampang dapet temen biasanya minta username twitter/id line orang yang baru dia kenal, setelah berhasil ntar si orang yang di add ini bakal ngebuka profile tersangka. Abis itu bakal dapet respon kayak gini deh:

“Oh ini si Ayay yang tadi anaknya seru itu, besok ajak makan bakso ditengah jalan ah”

Abis itu besoknya si tersangka dapet traktiran plus kesempatan buat ngerumpi atau ga nyepik (kalo beda gender) deh. Kemungkinan kedua, pergaulan dia sempit. Bisa jadi dia bukan tipe orang yang suka nimbrung di kumpulan orang-orang, jadi biar ga terlupakan dia masang foto dia sendiri di profile socmednya.

“Ayay? Siapa nih? Ohiya gue baru inget, ini kan cewek yang suka nyempil di pojokan kelas sambil ngupil itu..”

Supaya eksis
Yang alesannya kayak gini biasanya orang-orang yang punya editan bagus. Jaman sekarang kalo punya muka bagus+editan kece pasti bakal banyak orang yang deketin. Apalagi ditambah efek-efek warna pucat, ekspresi sok cool, terus fotonya dari angle 270 derajat muter-muter gimana gitu deh. Disaat dia masang foto kece itulah orang bakal tertarik buat deketin atau sekedar ngepoin tersangka.

“Wes si Ayay kece banget profpicnya, pasti dia iphone user. Ajakin masuk geng ah”

Ikutan trend
Seiring perkembangan zaman, trend pun terus berubah. Mungkin sekarang lagi ngetrend masang foto selfie ber-fisheye di profile picture, atau ga berlomba-lomba masang foto diri sendiri lagi planking di kolong jembatan, dan masih banyak lagi. Sebagai remaja labil memang gampang banget ngikut trend gituan biar dibilang update, bahkan ga jarang tingkat kekecean seseorang diukur dari foto-foto yang dia upload. Makanya sekarang ini banyak yang masang foto diri sendiri di line, twitter, dan tetek bengeknya yang lain.

Agar diliat gebetan
Sang tersangka masang foto diri sendiri biar gebetannya ngeliat abis itu dia berharap dalem hati supaya dipuji doi, padahal mah isi fotonya cuma setengah muka pake jari ngebentuk peace plus rambut berkibar layaknya kutang di jemuran. Hal ini bisa juga terjadi sama orang yang lagi anget-angetnya pedekate, jadi pas masang foto diri sendiri kan ntar doi bakal nyepik:

“Eh Ayay, itu kamu foto dimana? Cantik deh, bikin aku gleper gleper”
“Duh haha ngga kok, lagi aib itu :(“
“Ish ngga lah masa kayak gitu dibilang aib, eh btw mau jadi pacar aku ga?”

Nah abis itu langsung ganti status line+bbm deh dan mereka pun happy ending untuk sementara. *eh

Iseng doang
Yaa mungkin aja dia lagi gaada kerjaan atau yang lagi ngetrend disebut gabut. Daripada masang foto gorilla hamil mending masang foto diri sendiri dong hoho.

Untuk pamer
Iya, pada dasarnya socmed dibuat untuk pamer. Ntah itu secara ga sengaja ataupun emang sengaja, tapi kita bikin social media ya buat go social. Public. Diliat umum. Supaya orang ngeliat sepotek kisah keseharian kita, supaya orang tau tentang kita. Mungkin aja si tersangka masang foto diri dia sendiri dengan background hutan rimba biar orang tau kalo dia aslinya tarzan pernah dateng kesitu. Tapi jujur gue juga gaterlalu suka sama alesan yang ini. Jangan sampe aja si tersangka masang foto dia sendiri cuma buat pamer kecantikan atau ketampanannya, kasian ntar suatu hari dia ganemu foto bagus terus dia jadi stress (?)  Tapi semua ini balik ke diri sendiri sih, tiap orang punya haknya masing-masing. Di satu sisi, buat apa punya socmed kalo ga digunain kan? *mendadak bijak*



Yaa intinya apapun motivasi kalian masang foto diri sendiri, jangan pernah masang foto kayak gini:

#absurdselfie



Padahal aslinya harus begini dulu:

Semoga ngerti maksudnya apa


Sekian dari Ayas, wassalamualaikum and goodbye everyone!






Sekilas Info: Yay besok novel terakhir PJO/HOO yang berjudul “The Blood of Olympus” terbit di seluruh dunia. AAAAAAA MY FANGIRLING LIFE WILL BE OVER HIKSAH HIKS. Jadi bingung mau sedih atau bahagia-_-_-_-_- Intinya i lope lope percy jackson yeahahah

No comments:

Post a Comment