Saturday, September 13, 2014

Teach Me How to Talk



Hey bloggie kali ini gue cuma mau curhat, sorry kalo post ini gapenting. Sebenernya gue punya beberapa topik yang pengen gue post, tapi sekarang ini gue emang lagi butuh banget tempat untuk nyalurin yang selama ini gue pendem. Well, masalahnya mungkin keliatannya simple banget sih, tapi buat gue ini cukup berat dan nyakitin juga lama-lama. Langsung aja ya. Gue ngerasa sedih karena gue gabisa ngomong depan umum. Gue sebel sama diri gue sendiri yang selalu grogi kalo harus ngeluarin suara depan orang-orang. Gue bingung sama diri gue sendiri yang suka minder tanpa sebab padahal gue udah berusaha buat relax. Kenapa sih gue gapernah bisa jadi anak yang supel kayak temen-temen gue?


Setiap ada kesempatan buat ngomong depan umum, gue selalu persiapin mateng-mateng di otak gue tentang apa yang mau gue ucapin. Gue selalu nyusun ‘nada’ buat kalimat yang gue mau omongin itu kayak gimana. Gue udah ngebayangin diri gue sendiri ngomong depan umum, tapi tetep aja pada kenyataannya yang gue ucapin bakalan beda sama yang udah gue rencanain. Semua yang udah gue rencanain jadi ancur. Dan nyeseknya, yang bikin ancur itu cuma karena sikap dan suara gue yang seketika berubah pas ngomong depan umum. Tiap disuruh presentasi atau sekedar ngomong biasa, pasti suara gue bakal jadi suara cewek lenje menjijikan. Padahal aslinya suara gue yang ‘asli’ bukan begitu. Iya, gue bisa ngomong dengan jelas, tapi hal itu cuma mampu gue lakuin kalo gue lagi latihan ngomong sendiri kayak orgil vlogger/penyiar/apalah pas gue homealone. Giliran gue ngomong depan orang, ntah setan apa di diri gue yang nyebabin suara gue berubah dan malah bikin orang gapernah ngerti sama apa yang gue omongin. Tiap gue ngomong di situasi yang didenger banyak orang, pasti ada aja yang bakal respon “hah?” “gajelas tolong ulangin” “apaan?” dan sebagainya. Gue udah ngencengin suara, tapi tetep aja gue depan umum gabisa ngomong.

Gue udah berusaha buat gausah peduliin tentang apa yang orang pikirin tentang gue, tapi tetep aja ga ngaruh. Gue berusaha untuk relax, tarik napas, baca bismillah dll tapi ga ngasih efek apa-apa, gue tetep gabisa ngeluarin ‘diri gue yang sebenernya’ depan umum. Tiap pulang sekolah pasti gue langsung nyesel sendiri, langsung mikir “harusnya gue tadi ngomong ke si a kayak gini” “harusnya gue bisa nyautin kayak gini” “coba aja gue tadi begini”. Gue berusaha praktekin bagaimana cara gue ngomong kalo situasinya kayak gini kayak gitu tapi semua latihan gue gapernah berhasil dipraktekin.

Iya, gue cuma bisa jadi Ayas yang lancar ngomong pas ketemu sahabat terbaik gue (azka, zahra, icha, katarin, ridha). Di depan temen-temen sekelas gue yang sekarang, walaupun udah deket tapi tetep aja gue selalu ngeluarin ‘suara palsu’ gue. Gue gapernah kehabisan topik  kalo ngobrol sama temen-temen akrab, tapi tetep aja the way i say every sentence selalu aneh.

Gue suka iri ngeliat orang-orang yang pede pas ngomong depan umum. Ada temen gue dari x ipa 2, x ips 2, dan juga dari kelas gue yang amat sangat bikin gue envy sekaligus termotivasi buat bisa ngomong. Mereka-mereka itu asik, keliatan pede, dan enak didenger pas ngomong depan siapapun. Sedangkan gue apa? Gue sendiri selalu bosen+kesel sama nada bicara gue yang berubah pas ngomong ke orang.

Gue juga butuh ‘dipancing’ kalo ngobrol sama orang baru/yang belom terlalu akrab. Kalo dia bisa ngebuka pembicaraan duluan, baru deh gue bisa ngerespon sampe obrolannya bakal lanjut terus. Fyi, gue sampe beli buku tentang cara ngilangin minder saking frustrasinya sama diri gue sendiri-_-


Yaa jujur gue ngerasa rada lega bisa nulis postingan ini. Walaupun gue sadar kalo ini gabakal ngaruh apa-apa ke cara gue ngomong, tapi at least gue bisa minta doa ke kalian supaya gue bisa cepet ngeubah diri gue. Gue pengen bisa berubah. Gue pengen jadi anak yang bisa ngomong. Gue gamau ngomong depan orang-orang dengan nada bicara yang ‘bukan gue’. Gue pengen bisa ngikutin jejak temen-temen gue yang supel. Semoga aja semua hal tadi bisa jadi kenyataan. Bismillahirrahmanirrahim.

1 comment:

  1. saran : jangan malu buat bicara ke temen baru,lama kelamaan juga akrab sendiri,apalagi juga kan kamh latihan di broadcasting,kita semua bisa sharing,overall good job yas,aku gasengaja mampir ke blog mu,blog nya bagus hehe

    ReplyDelete