Saturday, September 6, 2014

Sekilas cerita dari si pendatang baru

Seperti yang udah gue janjiin di post sebelumnya, gue kali ini mau cerita soal lingkungan baru gue. Gue kini udah kelas X, tentunya di sebuah SMA yang bernama smansa……………………… bogor :-)



HAHAHAH boong deng.

Gue sih emang pengen banget sma di smansa bogor, tapi ternyata Allah punya jalan lain. Alhamdulillah gue tetep keterima di salah satu sma favorit, gue tetep keterima di smansa, tapi sayangnya bukan smansa bogor. Smansa yang ini terletak di luar pulau jawa, adanya di provinsi tempat gue loncat di papan renang di foto sebelah kiri blog ini. Sebuah provinsi maju bernama Kalimantan Timur. Yap, gue pun ditakdirkan untuk pindah ke sebuah kota yang terkenal dengan sebutan kota minyak yaitu Balikpapan.

Kota pinggir laut, siapa tau bisa ketemu percy jackson

Eh? Kok jauh amat yas?

Namanya juga mutasi, jadi ayah gue ya gabisa milih mau pindah kemana. Tepat tanggal 30 Juni, sehari setelah ultah sahabat super gue Azka Ngemeng Salsabila, gue berangkat ke Balikpapan. Sejak itu gue kirain gue bakal sempet balik ke BSD, dan ternyata gue salah. Sampe post ini diterbitin, gue masih belom balik ke Tangsel. Kangen? Udah pasti. Apalagi gue belom sempet tuh yang namanya perpisahan sama temen dan sahabat-sahabat gue. Gue juga kangen banget sama makanan yang dijual di Tangsel:

Mie ayam bangka.
Soto bogor.
Pangsit rebus.
Rotbak88.
Tongseng haji mamat.
Batagor depan sekolah.
Bubur ayam cirebon.
Lontong sayur medan.
Sop buah nusa loka.
Nasgor tungtung.
Bistik sapi permata99.
Martabak san francisco.
Nasi uduk seberang dr.Johanna.
Dan masih banyak lagi.

Loh kok jadi kayak puisi ya-_- Wokay lanjut lagi. Disini gue belajar  beradaptasi sama cuaca yang super panas, ngerelain kulit yang udah item semakin item item (?), bernyesek-nyesek ria sama harga novel yang lebih mahal sampe 20ribuan naiknya, dan juga ngebiasain diri sama logat orang sini. Yap, orang-orang Balikpapan kalo lagi nanya pasti make imbuhan “kah” dan kalo lagi ngobrol biasanya pake tambahan “nah”.

            “Kamu suda ngerjain pr kah yas?”
            “Ih maksudku yang itu nah”
            “Ah iya kah?”
            “Aku mau liat nah”

Kalimat-kalimat di atas merupakan invers dari log2xyzabcd kalimat yang serupa tapi beda dikit sama kalimat dibawah ini:

            “Lu udah ngerjain pr belom yas?”
            “Ih maksud gua yang itu loh”
            “Eh beneran?”
            “Cuy gue liat dong”

Nah ngerti kan perbedaannya? Gue juga belajar beberapa kosa kata baru di sekolah, yang awalnya sempet bikin gue blengo kayak orang piiip karena gue gatau artinya apaan-_-
  • Bote
  •  Sangu
  • Angsul
  • Mucil
  • Muyak
  • Growo
  • Bombon
  • Bubuhan
  • Ngemek
  • Kepet
  • Salome
  • Tekeliway

……........................................................
Pada tau ga artinya? Kalo yang orang jawa mungkin bisa recognize beberapa kata diatas, tapi kalo gue 100% blank waktu pertama kali denger kata-kata tadi-_- Oiya selain itu gue juga ngasih sebuah pengetahuan ke salah satu temen sekelas gue yang bernama Cahya Tanzila Lala, yap gue ngasih tau dia soal pengertian sebenernya dari PANGSIT. Iya, pangsit, gue ga salah nulis kok. Lebih tepatnya sih pangsit rebus a.k.a pangsit kuah. Jadi tuh walaupun Balikpapan banyak banget pendatang dari jawa, tapi ternyata ada sebagian orang yang gatau kayak gimana itu “pangsit rebus”. Disini ada yang beranggapan kalo pangsit = mie ayam. Pas jajan di kantin gue untuk kesekian kalinya bingung, soalnya gue mesen mie pangsit and guess what yang gue dapet adalah mie ayam+bakso+tahu. Disitu gue diem aja, gue pikir emang udah abis pangsit rebusnya. Terus beberapa hari kemudian gue ngobrol-ngobrol tuh sama cahya dan temen sekelas gue yang lain ngebahas makanan, dan akhirnya gue pun tau kalo disini banyak yang belom tau atau pun ganyadar kalo pernah menikmati keenakan kelezatan kemaknyusan pangsit rebus yang top markotop itu :')

Duh jadi ngiler

Mos alias mopd alias masa orientasi di smansa itu seru sangat, walaupun capek tapi emang berkesan bangett. Waktu itu nama kelas gue disebut “Pandanus Labyrinthicus” dengan kak limit dan kak daia sebagai bindam kelas gue. Pas masih puasa kita cuma ada pra mos 2 hari berupa perkenalan, dan tanggal 7 agustus pun mos yang sebenarnya dimulai…………… jeng jeng jeng jeng

Gue ke sekolah ga make sendal loh ya

Percaya atau tidak, gue beneran make begituan pas hari pertama mos.
Tapi berhubung ujan deres pas siang, jadi hari kedua kita ga disuruh make atribut-atribut tralala trilili itu lagi. Rambut tetep dikepang 2, tapi nametag diganti jadi yang simple kayak gini:


Di satu sisi gue sedih juga sih, soalnya tameng tempur anti badai plus topi tukang sapu sulap yang gue bikin rusak garagara ujan. But at least gue sempet foto ootd pas paginya hohoho. Terus mos di smansa ini kita disuruh nyiapin 1 buku tulis mos disampul pake bungkus permen kecil-kecil. Kebayang kan tuh ya pas bulan puasa gue dengan berat hati ngebuang permen-permen yang ga kemakan :’) *sebenernya dimakan semut sih makanya dibuang*


Banyak hal yang berkesan selama pra mos sampe selesai mos. Mulai dari gue yang ketakutan pas baru masuk sekolah, perkenalan depan kelas, temen-temen sekelas yang bingung sama nama gue (sampe ada yang kena hukuman dari bindam gara-gara lupa nama gue HAHAH), seragam beda sendiri, kegalakan kakak kelas, kesana kemari mencari alamat palsu tanda tangan osis, latihan yel-yel kelas, minta tanda tangan guru, rasa bersalah di hari terakhir, dan masih banyak lagi hal yang gabakal bisa gue sebutin satu-satu.

Oiya di smansa ini gue jadi murid kelas X IPA 8, kelas yang anak-anaknya seru dan pada pinter parah (semoga gue bisa tukeran otak sama salah satu anak X-8 *eh). Disaat otak gue masih loading 55% sama vektor, taunya mereka udah pada nyelesaiin contoh-contoh soal yang gurunya kasih-_- Kelas gue isinya 38 siswa (19 cewek 19 cowok), karena jumlah cewek sama cowok kebetulan sama jadi gaada tuh yang namanya minoritas mayoritas hoho. Terus X-8 itu kelas x ipa terakhir di angkatan gue, dan juga kelas yang banyak anak pindahannya. Yap, di kelas gue ada 2 cowok dari penajam, 1 cewek dari surabaya, 1 cowok dari sangata, dan.................... seonggok cewek tangguh dari tangerang selatan (?) Wali kelas gue (namanya pak win) ngajar sebuah pelajaran yang menurut otak gue asdfghjkl banget gitu deh, silahkan ditebak aja sendiri. Pertama kali masuk sekolah gue takut parah sampe meriang keringet dingin wkwkwk ternyata alhamdulillah gue lumayan lancar adaptasi. Anak-anak disini ga jauh beda sama anak-anak di tangsel, tapi ada 1 hal ‘unik’ yang bikin gue seneng: Disini cewek cowok ngomongnya pake aku kamu =)) Gue di inrab yang kebetulan udah biasa ngomong aku kamu ke cewek, disini gaperlu susah-susah belajar ngomong gua elu yeahahahah. Yaa gue akuin pas pertama kali mos sempet kagok sih ya mesti ngomong ‘kamu’ ke cowok, tapi ga lama gue pun mulai terbiasa. *prok prok prok*

Muka bahagia selesai ulangan kimia

Nah loh mau cerita apa lagi ya-_- Gue tadinya mau ngasih foto-foto Balikpapan, tapi memory card hape gue rusak jadi foto ilang semua huhuhu. Well, yasud deh sampai disini dulu ya post gue. Ntar post ini bakal gue update lagi kalo udah nongol ide. Babay everyone!


failed

No comments:

Post a Comment