Thursday, December 19, 2013

Pengalaman Ikut Pentas PAI '13 [Part 2]



-Monggo dibaca part 1 disini-


Seminggu pertama setelah lomba di tingkat kota gue habiskan buat fokus sama ulangan tengah semester alias uts. Tiap pulang sekolah tetep disempetin sih gue-syifa-amanda latihan terus sama guru agama kita sampe jam 12 (kalo uts kan pulangnya cepet). Nah uts pun selesai, dan seminggu setelah itu kan sekolah gue libur idul adha tuh, tapi untungnya guru gue ga nyuruh kita dateng ke sekolah buat latihan dan kita cuma disuruh baca buku pai selama 6 jam dalam seminggu. Kalo gue sih nyicilnya 2 jam sehari, tapi 2 jam itu ga full. Gue paling baca 15-30 menit dulu atau ga sejam dulu terus refreshing atau ngelakuin kegiatan lain baru tuh lanjut baca lagi kalo ada waktu. Dan setiap kita udah selesai baca kita diharusin lapor, jadi gaada kata gabaca dan gabisa bohong juga wkwk. Nah setelah liburan itu gue udah masuk sekolah kayak biasa, jadi tiap pulang sekolah gue selalu pulang jam 4 buat latihan sejam.

Hari Kamis, 31 Oktober tepatnya sehari setelah ulang tahun gue ke-14 tim LCC dan guru gue pergi ke MAN Insan Cendekia lagi, di IC kita briefing atau bisa dibilang juga technical meeting sama peserta lain sesame kontingen tangsel buat dikasih tau apa-apa aja yang harus kita siapin ke tingkat provinsi nanti. Saat itu gue ngorbanin 3 jam pelajaran math, fiuh untung aja materinya lagi ga susah-susah banget, masih tentang bangun ruang kalo gasalah. Kita disana sampe jam 3an dan abis itu boleh langsung pulang karena hari itu kita dibebasin dari latihan. 4 hari kemudian kita harus ke IC lagi buat latihan, jadi kita (sama peserta-peserta lomba lain juga) dilatih sama departemen agama dari tangsel seolah-olah kita lagi ada di ruang lomba. Semacam gladi resik gitu, cuma bedanya ga di tempat acaranya langsung. Saat itu gue rada kesel harus ninggalin pelajaran, karena tuh acara ngaret taunya-__- Oiya waktu itu juga ada wali kota tangsel, bu Airin yang ‘ngelepas’ kita secara simbolisis. Kok dilepas? Yaa soalnya hari itu tuh sebenernya H-3 lomba-_-

Tiga hari kemudian tepatnya hari Kamis, 7 November 2013 gue dll pun berangkat ke IC. Kali ini bukan buat latihan, tapi buat berangkat bareng para kontingen tangsel naik bis ke kota serang. Yap, lombanya diadain di serang. Tepatnya di gedung departemen agama provinsi Banten. Perjalanan dari sini kesana kurang lebih 2 jam dan gue mabok paraah di perjalanan :S Yaa gue emang anaknya mabokan, gue paling gatahan disuruh duduk tegak di kendaraan, mana gue lupa makan permen mint/antimo/dsb lagi, makin gakuat deh jadinya. Untung aja ga muntah, tapi pusingnya parah banget sumpah. Setelah berpusing-pusing dan juga tidur, kita pun sampe disana jam 9. Berhubung kita harus nunggu permbukaan dan LCC SD dulu akhirnya tim gue baru maju sekitar jam 2an. Dari 8 kota/kabupaten di banten, dibagi jadi 2 babak penyisihan. Tim gue kebagian regu B putaran kedua, kita ngelawan kota tangerang (gue baru tau kalo ada kota tangerang-_-), kota serang, sama kota cilegon kalo gasalah. Sebelumnya kita baca shalawat dan berdoa lagi baru deh kita maju. Alhamdulillah banget soalnya gampang-gampang, terus tiap ada soal tentang hadits tim kita selalu kebagian lemparan dan bisa jawab wkwk ternyata berguna banget hadits-hadits yang udah gue setor hafalan di sekolah dari kelas 7 sampe kelas 9 ini. Dan kita pun berhasil lolos ke babak final dengan score tertinggi.

Di babak final kita ngelawan kota tangerang, kabupaten lebak, sama kabupaten apagitu gue lupa. Kita kebagian regu C, soal demi soal pun dijawab sama tiap regu. Gue juga selalu berharap semoga ada soal yang menurut mereka susah tapi menurut kita mudah jadi kita bisa dapet lemparan, dan alhamdulillah beneran terkabul doa gue! Ada soal-soal tentang hadits terus tajwid dan gambar sama apagitu yang pada gabisa dijawab sama kelompok lain tapi selalu bener di kelompok kita. Oiya terus ada satu hal yang konyol banget sebenernya, jadi kan ada soal gambar tuh. Nah waktu itu ada gambar masjid, gue sama sekali gatau itu masjid apa. Pas pertama ditunjukin gambarnya gue belom sempet liat itu gambar  dan anehnya mata gue malah ngeliat title dari filenya. And guess what, ada jawabannya di title barnya! Aehahahah, itu yang bikin soal kayaknya lupa ngerename deh, soalnya di titlenya ada tulisan “masjid agung demak.jpg” wkwkwk. Baru sedetik liat tuh gambar gue langsung aja teriak, “masjid agung demak”. Syifa yang emang dari semarang ternyata tau jawabannya, tapi dia belom sempet ngasih tau gue soalnya gue baru sedetik ngeliat tuh gambar ngebaca title barnya langsung bisa jawab wkwkwk. Score akhir regu gue saat itu beda tipis sama regu D, gue lupa siapa yang lebih tinggi yang pasti score saat itu bikin tim gue terpacu dan greget layaknya mad dog buat ngejabanin soal-soal di babak rebutan.

Nah akhirnya tibalah babak rebutan, babak yang sangat seru dan bikin penonton degdeg-an, tapi anehnya gue-syifa-manda sama sekali ga tegang dan ga degdeg-an :| Apalagi guru-guru dan kepala sekolah gue yang kebetulan ikut nonton, ekspresinya udah gabisa digambarin dengan kata-kata *lebay*. Tim gue mencet bel dengan super cepet, tapi di beberapa soal sempet keduluan sampe sampe di soal ke-17 score tim gue bener-bener kekejar! Tim gue sama regu D emang kejar-kejaran score terus dan bayangin aja tinggal 3 soal lagi taunya mereka berhasil dapet score lebih tinggi dari kita. 1075 lawan 1125 scorenya woy dan harapan kita tinggal di 3 soal terakhir, gila saat itu gue bisa liat muka-muka official dari tangsel dan muka guru-guru gue tuh antara tegang dan hopeless gitulah. Tapi gue syifa manda selalu ucapin, “Kita harus bisa jawab, gamau tau pokoknya soal selanjutnya kita harus bisa, pasti bisa. Tapi kalo emang belum berhasil ya at least kita dapet juara 2 soalnya juara 3 dan 4 itu bukan tempat buat kita”. Kita ngomong gitu bukan maksudnya egois tapi untuk memicu semangat hoho, dan berhasil loh jadi coba aja kalo kalian ikut lomba apapun selalu yakinin diri kalian kalo kalian pasti bisa dan tempat kalian itu minimal di juara 2. Dan soal ke-18 dibacain, terus ntah kenapa walaupun soalnya belom selesai si syifa udah mencet bel. Wow! Itu bener-bener fifty-fifty kayak antara hidup dan mati deh, soalnya jawabannya tuh bisa 2 dan kita belom tau soal yang dimaksud apa. Soalnya itu kurang lebih kayak gini: “salah satu sifat wajib bagi Allah adalah iradah…………” nah karena tim kita keburu mencet bel jadi pertanyaannya berhenti dibacain, pertanyaannya tuh bisa aja nanya tentang apa lawan dari sifat itu atau ga arti dari sifat itu. Tapi kan kita gatau tuh ya, yaudah akhirnya gue sebagai juru bicara cuma ngejawab “lawannya karahah, kalo artinya berkehendak” Dan………………… jawabannya dianggap bener! Yap, ternyata pertanyaannya nanyain tentang lawan dari sifat itu. Alhamdulillah banget Allah masih ngasih kita keberuntungan, soalnya kalo gue nyebut arti iradah dulu baru lawannya maka score kita bakal -100 karena yang diambil jawaban pertama. Nah soal selanjutnya itu hampir sama kayak soal tadi, cuma bedanya kali ini tentang sifat wajib rasul. Pertanyaannya kayak gini: “rasul memiliki sifat amanah………” baru sampe segitu tapi gue bodo amat langsung mencet belnya. TEEEEEEEEEETT *biar lebih realistis ceritanya*. Gue langsung teriak eh salah maksudnya ngomong di mic dengan suara super yakin “dapat dipercaya!” Dan jawabannya bener!! Adegan saat itu BENER-BENER DRAMATIS. Berturut-turut tim gue berhasil jawab dengan benar soal ke-18 dan 19 yang sebenernya bisa aja salah, gue masih inget ketegangan penonton, suasana yang bener-bener asdfghjkl dan tibatiba sunyi, keringet dingin bertebaran di kursi penonton sekalipun bukan pendukung tangsel, gue syifa manda bisa ngeliat dan ngerasain suasana hening dan kaku di ruangan itu, dan rasa puas terus gembira haru pun jadi campur aduk pas tim dari tangsel berhasil dapet score tertinggi yang gabisa dikejar lagi. Kenapa gue berani mencet bel sebelum soalnya selesai? Soalnya otak gue tibatiba jalan dengan ngebut sampe-sampe gue udah bisa baca pola soalnya, gue saat itu yakin banget 100% kalo setelah ditanyain sifat lawannya (soal ke-18) pasti yang ditanyain selanjutnya itu artinya. Alhamdulillah dugaan gue bener dan Allah masih ngasih kita keberuntungan lagi saat itu. Saat itu sisa 1 pertanyaan terakhir dan score kita 1275 sedangkan score tim D itu masih 1125. Makanya tadi gue bilang kalo score kita gabisa dikejar lagi, sekalipun tim D berhasil jawab soal terakhir tapi tetep aja masih gedean score tim gue-syifa-manda. Pas soal rebutan terakhir dibacain gue bisa ngeliat semua penonton pendukung tangsel kompak ngasih insyarat tangan biar kita gajawab lagi. Tanpa perlu mereka kasih insyarat gitu sebenernya kita juga gabakal mau jawab lagi sih, walaupun mau salah mau bener pasti kita tetep unggul dari regu D hoho. Dan ternyata bener, di soal terakhir itu kabupaten lebak (regu D) doang yang mencet bel dan berhasil jawab dengan bener, score pun berubah jadi 1275 (tangsel) dan 1225 (lebak). Akhirnya kita resmi jadi juara 1 dan artinya kita maju lagi ke tingkat nasional! Alhamdulillah banget gue masih antara terharu seneng dan ganyangka. Gue tau ini emang lebay, tapi mohon dimaklumin soalnya seumur idup gue jarang banget ikut lomba selain di sekolah dan sekalinya ikut biasanya ga lolos penyisihan teruss huhu.

Saat pengumuman pemenang dan pembagian hadiah+piala ada 1 hal yang bener-bener gue gabisa dilupain. Gaada yang komandoin, tapi SEMUA peserta dari tangsel tuh kompak banget. Tiap ada yang dari tangsel menang kita selalu teriak yay dengan heboh dan berisik banget, padahal pas awal-awal kita sama sekali gadeket. Dan jujur gue nyesel. Gue nyesel banget kenapa baru kompak pas akhir-akhir? Kenapa pas waktu itu ketemu di IC kita diem-dieman kayak orang saling gakenal? Eh, emang gakenal sih sebenernya, tapi at least kita kan bisa kenalan atau apagitu kek. Kalo sesama juara 1 sih enak insyaallah bisa ketemu lagi di tingkat nasional, tapi kalo yang dibawah itu berarti kan itu hari terakhir kita ketemuu. Apalagi kakak-kakak yang ikut debat dari tangsel itu lawak dan seru banget, tapi sayangnya mereka gamenang huhu. Selesai acara syifa pulang sama orang tuanya kalo gue sama amanda pulang sama mobil kepala sekolah gue, kita sampe rumah jam 9 soalnya sempet makan nasi padang dulu. Kita puas banget dan malem itu bener-bener malem yang bikin berdebar wkwkwkwk.




-to be continued-

No comments:

Post a Comment