Saturday, December 28, 2013

Instagram Now?

Waktu itu gue lagi ngiseng buka instagram terus tibatiba jiwa stalker gue muncul sampe akhirnya gue dengan lincah ngeliat-liat profile ig orang dari satu ke yang lain, kayaknya itu udah ga keitung berapa orang yang udah gue stalk walaupun gue gakenal. Hampir semua yang gue liat itu masih seumuran gue, yaa paling ada beda-beda dikit lah ntah lebih tua atau ga lebih muda 1-2 tahun. Gue yang emang anaknya ‘teliti’ gak cuma liat foto-foto & double tap yang menurut gue bagus, tapi gue juga biasanya ngebaca display name, bio, ga ketinggalan juga link di profile mereka. Sampe gue akhirnya nyadar sesuatu. Gue ngeliat sebuah ‘fenomena’ yang di kalangan instagram user yang bisa dibilang masih teenager kayak gue gini lah. Nih gue tunjukin salah satu contohnya:
Jika ada kemiripan mohon dimaafkan


Ngerti gak maksud gue apa? Hem atau gak ada yang pernah liat profile instagram orang kayak gitu? Atau emang kalian sendiri kayak gitu bio instagramnya?-_-  Di post kali ini gue cuma pengen ngebahas sedikit aja sih tentang perubahan zaman yang salah satunya ngefek ke dunia per-instagram-an. Menurut pandangan gue, jaman sekarang cara unjuk diri udah berubah dan makin sulit. Yaa contoh kecilnya di instagram ini lah. Gue yang emang gabisa fotografi dan juga gaada kemampuan di bidang art sekarang tiap buka ke instagram pasti bakal ngerasa ‘wow’. Yaa kalo gue sih jangankan ngedit foto, fotoin emak gue aja waktu itu sampe berkali-kali diprotes karena gabisa ngambil angel yang bener. Eh sori curcol, tapi itu beneran loh-_-

Yaa balik lagi ke topik, gue ngerasa begitu pasti karena ada sebab. Salah satu contohnya pas gue mampir alias stalking ke salah satu profile orang, gue ngeliat tuh orang cuma fotoin tangan dan gaada captionnya, taunya itu dapet like sampe 68. Yap gue serius, mungkin kalian juga udah biasa bin mainstream sih liat yang kayak gini. But wait, gue belom selesai. Pas gue liat followersnya ternyata bejibun, wajar lah ya. Terus turun dikit gue ngeliat ke display name dan bionya tuh. Dari hasil sensus instagram yang gue lakuin, banyak yang sebelum nama ditambahin ! atau ga x atau ga ^ atau malah semuanya juga ada kalo gasalah. Gue akuin foto-fotonya (bahasa elitnya feed) emang kece badai topan tsunami keren cetar semua sih, cuma motivasi mereka nambahin simbol ^ ! X didepan namanya gue masih gatau pasti, padahal yang ngelakuin itu ternyata ga cuma satu dua orang. Then i wondering, kalo gue bikin display name kayak gitu apa yang bakal orang-orang pikir ya? Yaa secara gue acakadut foto-fotonya dan ntah kenapa tapi rasanya gapantes gitu buat pengguna instagram sejenis gue gini. Terus ini tuh lambang yang nandain instagramers kece atau gimana? Well pertanyaan itu masih nyangkut  di pikiran gue yang kritis ini. Tapi gue masih bodo amat lah soalnya kan suka-suka orang aja mau display namenya kayak gimana pun. Ini kan cuma masalah apa yang lagi in di kalangan pengguna instagram seumuran gue, andaikan display name yang ngetrend itu kayak “{tukiyem muahmuah 27%}” begindang juga pasti bakal pada ngikut semua.

Lanjut lagi ke bio dan link, nah ini dia yang menurut gue lagi nular dimana-mana. Eh ngga deng, tepatnya hanya untuk profile instagram ber-feed kece yang penggunanya masih teenager. Soalnya pas gue ngeliat profile instagram yang udah diatas 20 tahunan ‘fenomena’ kayak gini sama sekali gak gue temuin. Gue tau darimana? Yaa gampang lah, kan kakak gue juga punya ig jadi bisa jadi bahan survey juga, hoho. Nah kalo yang masih seumuran gue rata-rata semuanya tuh bakal menuliskan satu kata ajaib ntah di bio atau ga di bagian link. Kata-katanya berupa kalimat yang barusan bloggie liat di capture screen di awal, dan itu bener-bener ajaib menurut gue. Ajaibnya itu karena kita yang awalnya emang kepengen ngefollow tuh orang kadang malah gajadi atau mau minta follback juga kalo feed kita standard dan likers cuma dikit pasti rada minder gimana gitu deh. Gak semua orang bakal ngerasa gini, kalo gue sih termasuk kategori yang ‘sabodo teuing’ hoho. Gue punya ig juga cuma buat sarana upload foto soalnya pake fb susah menurut gue. Gue jarang follow orang yang ga gue kenal di ig, dan andaikan ada yang ngeblock juga gue biarin aja (kecuali kalo temen yang ngeblock beda kasus)-.- Tapiii gue bisa ngasih pernyataan tadi karena emang gue bisa nempatin diri dan ngebayangin gimana rasanya kalo jadi orang di posisi tadi. Duh kok jadi ribet sendiri ya ucapan gue-_- Intinya gitulah pokoknya.

“Unfollow? Block!”
Fyi, fungsi dari block button itu biar orang yang udah kita block gabisa buka profile ig kita lagi. Nah kalo emang yang ngefollow itu gakenal sama kita dan tuh orang ga ngafalin username kita (sekedar liat feed kita bagus terus ngefollow), buat apa ngeblock? Yaa kecuali kalo orang itu diem-diem tau banget kita siapa, atau kita itu udah populer banget di kalangan remaja 1 jabodetabek karena feed instagram kece atau ga kita tukang bikin quiz atau punya sodara/pacar artis sih itu beda cerita. Kalo posisinya kayak yang gue sebutin tadi sih ya derita orang yang diblock gabisa ngikutin perkembangan kita lewat foto atau ga perkembangan artis favorit dia atau juga gabisa ngikut quiz yang kita bikin hehe.
“Be active followers please”
Nah kalo kalimat ini gue rada setuju, tapi sebenernya nih ya semuanya balik lagi ke persepsi atau cara kita mahamin kalimat itu. Gini deh biar lebih jelas gue jelasin satu-satu yap, tapi sebelumnya gue sama sekali ga bermaksud sok tau maupun menggurui. :)

1) Mungkin nulis kalimat itu supaya orang ga sekedar follow terus minta follback eh taunya jarang on atau ga jarang ngelike, kan rada minta dielus parutan kalo sampe nemu kasus kayak gitu makanya di wanti-wanti dulu sebelumnya. Nah ini dia yang bikin gue setuju sama penggunaan kalimat itu hehe.

2) Ada juga yang nganggep followersnya diminta jadi aktif dalam arti aktif update alias post foto, jadi ga sekedar numpang punya ig gitu. Tapi (kayaknya) sih ya jarang gue temuin kasus ini. Kecuali kalo yang nulis begitu orangnya minderan dan gaberani post foto sebelum liat-liat yang lagi in di kalangan followersnya, poin ini mungkin aja dialamin, tapi kurang mungkin juga sih.

3) Mirip-mirip sama poin ke-1, tapi bedanya kali ini gue gabisa bilang setuju gak setuju soalnya sama-sama punya kelebihan dan kekurangan yang seimbang.  Jadi tuh mungkin ada juga yang nulis kalimat itu soalnya dia gamau punya followers sejuta eh taunya likers foto-fotonya pas diliat cuma sepuluh, ibarat iklan kopi mungkin dia bakal langsung dikejar dinosaurus terus loncat ke masuk ke pusaran laut ketujuh karena malu takut dikira followersnya palsu, padahal followersnya aja yang pelit like sekalipun tuh orang udah post foto yang super ketje. Makanya dia memohon bagi yang mau follow dia buat jadi active followers gitu deh.

Nah yang terakhir soal link, sekarang tuh banyak banget yang kolom link malah diisi sama kalimat. Yap, kalimat loh. Misalnya “be.active.followers.please”, “its.my.life.gtfo”, “shoutout.for.followback”, “gue.berak.di.celana.loh”, dll sejenis itu pokoknya. Kalo yang ngeliat masih teenager sih biasa aja pasti, secara di twitter aja gue sendiri ngisi kolom locationnya “GMT-5” yang jelas-jelas timezone new york-._- Tapi kalo yang liat nenek kita gimana? Kalo bonyok kita stalk kita gimana? Guru kita? Kakak kita yang udah dewasa? Abang sepupu? Artis favorit kita? Fans? Haters? Penjaga perdamaian? Bapak sebeyew? Tukang cukur ketek jenggot kita? Naga bonar? Apa kata dunia? *salah fokus* Tapi berhubung jamannya gue udah ditakdirkan begini jadi ya gue setuju-setuju aja kalo penggunaan link udah diubah fungsinya. Kan bukan berarti kita gangerti b.inggris, ini cuma bentuk inovasi atau bisa dibilang ngembangin ide unik. Setiap orang bebas berekspresi dimana dan gimana pun caranya yang penting isi dari link ataupun bionya ga ngajak ribut atau terkesan ngarah ke hal yang bikin dosa sendiri, hehe.

Gue yang masih newbie di ig belom nyampe tingkat itu sih, tapi kesimpulan+pesan yang gue dapet dari pengamatan gue cuma 1. Menurut gue, ngelakuin sesuatu yang ‘out of the box’ emang hal yang lebih keren daripada ‘always following the rule’. Karena darisitu bisa ketauan kreativitas kita segimana, dan darisitu juga ketauan kalo otak kita jalan terus alias ga bakal buntu karena selalu nemu cara lain untuk nempuh  sesuatu. Motivasi orang ngelakuin ngelakuin sesuatu emang beda-beda, tapi asal positif dan berdampak baik ya oke-oke aja. “Ngomong kayak gini emang sendirinya udah punya motivasi yas?” Of course i have. I write to express, not to impress. :) So, sekali lagi gue mau minta maaf kalo ada yang tersinggung atau gimana, gue nulis gini jujur emang pure dari pengalaman gue selama ini dan sama sekali gaada niat buat ngejatohin ataupun ngebela siapa-siapa. Semuanya cuma pendapat gue yang mungkin gak sama sama pendapat sebagian orang. But i always appreciate everyone’s opinion as long as s/he appreciates mine, makasih udah baca dan maap ya kepanjangan :D


Quotes penutup, oiya iza (fildza r) ini termasuk instagrammer super kece loh bisa dicek ignya di http://instagram.com/_parawhxre hoho

No comments:

Post a Comment